Anak tiriku yang cantik, dan hot

Setelah hidup menduda selama hampir 5 tahun, di usia aku yang sudah lewat setengah abad, akhirnya aku mendapatkan jodoh kembali, dan aku sangat bersyukur karena mendapatkan jodoh seorang wanita cantik, putih mulus (kebetulan istriku ini keturunan chinese), dan yang paling penting meski umurnya sudah tidak muda lagi, mendekati setengah abad, dalam kehidupan seks sangat hebat. Kami berdua tinggal di sebuah apartemen di sekitar jakarta selatan. Cukup lumayan sekitar 98 m3, dengan 3 kamar tidur dengan kamar mandi di dalam, serta living room yang cukup luas. kami berdua memutuskan tinggal di apartemen karena memang kami hanya hidup berdua saja, 2 anakku dari perkawinan sebelumnya sudah berkeluarga semua, sedang kan dua putri istriku dari perkawinan sebelumnya tinggal bersama ayahnya. Sesekali memang kedua putri istriku itu mampir dan menginap di apartemen kami, jadi memang 2 kamar sisa kami peruntukkan untuk mereka dan tamu yang datang menginap. Putri sulung istriku sudah berkeluarga, jadi dia sangat jarang menginap di apartemen kami. Nah, putri bungsu istriku lah yang sering menginap. Usianya sudah 22 tahun, cantik dengan rambutnya yang di cat pirang, mulus dan sexy sekali. Nama putri bungsu istriku itu, Amanda, dan kami sering panggil dengan Manda saja. Dalam keseharian apabila bertemu, kedua putri istriku itu sampai sekarang masih memanggilku dengan sebutan om, dan bagiku tidak masalah sama sekali, meski aku sebenarnya ayah tiri mereka.

Seperti sudah aku tulis di atas, kehidupan seks kami berdua masih sangat hot, kami seringkali melakukannya di sudut2 apartemen kami, apabila aku sedang memasak, mendadak istriku akan jongkok dan menjilati kontolku, bahkan sampai lubang pantat pun tidak akan lepas dari jilatannya. Dalam keseharian, jika tidak ada yang berkunjung ke apartemen kami, kami memang tidak memakai pakaian, hanya memakai pakaian dalam saja, bahkan istriku jarang memakai bh, jadi hanya bercelana dalam saja. Bergantian, aku juga sering mengganggu dia, jika dia sedang asik di sofa menonton dvd serial kegemarannya, aku langsung menurunkan celana dalamnya, dan kujilati, ku emut vagina dan klitorisnya yang harum, tanpa bulu (istriku rajin waxing). Kemudian kedua teteknya ku remas, putingnya yang masih bewarna pink ku pilin2, Jika sudah begini, acara nontonnya pasti batal, dia langsung meminta posisi 69, kami saling jilat saling emut, semuanya, sampai lubang pantat. Itu bisa kami lakukan selama 1 jam dan setelah itu, acara ML pun dimulai, istriku paling suka posisi doggy style, karena posisi ini kontol ku yang besar dan panjang (untuk ukuran orang melayu), akan membentur dinding terdalam vaginanya, jika sudah begitu, erangan nikmat dari mulut istriku akan keluar dengan keras. Istriku, Sandra namanya, memang jika sedang ML atau ku jilati vaginanya, pasti akan mengeluarkan erangan2 nikmat yang keras, dan itu makin menambah semangat dan nafsu ku. Meski kadang2 aku khawatir juga terdengar tetangga sebelah kami.

Untuk mempersingkat, karena kisah ini mengenai putri tiriku Amanda, maka aku akan langsung menceritakan kejadian yang tidak terduga antara diriku dengan Amanda. Jika berkunjung ke apartemen dan menginap, Amanda selalu berbusana seksi sekali, hanya mengenakan hot pants jeansnya yang nyaris memperlihatkan pantatnya yang khas anak muda, montok dan terlihat kenyal, serta mengenakan kaos u can see, mirip2 kaos singlet, sehingga punggungnya yang putih mulus itu membuat laki2 manapun akan ngiler abis. Meski begitu, Amanda tetap memakai bh, sehingga memang putingnya hanya samar terlihat.

Kejadian tidak terduga antara aku dan Amanda terjadi kira2 3 bulan yang lalu. Hari itu adalah hari Sabtu dimana aku tidak ke kantor. Sebetulnya istriku dan mertuaku mengajak aku pergi mengunjungi adik istriku yang tinggal di daerah Bogor. Namun karena 2 ac kamar kami rusak dan perlu di service, maka untuk menunggui tukang service ac, diputuskan aku tidak ikut serta. Jadi istri dan mertua ku saja yang pergi ke Bogor. Singkat cerita, kurang lebih hampir 2 jam aku menunggui tukang service ac, dan setelah itu aku memutuskan untuk mengisi waktu menonton film dvd yang jumat sore kemarin aku beli di point square. Setelah mandi dengan hanya memakai celana dalam aku santai di sofa sambil menonton. Mendadak hp ku berdering, ku lihat, istriku yang menelpon.
” Ya mam…” sahutku,
” Pa kayaknya mama balik agak malem deh, karena Dessy (nama adik istriku) ngajak mama dan nyokap ke Bandung, mau cari baju di factory outlet langganan dia,” kata istriku.
” Wah, gak macet tuh ma? Week end begini ke Bandung?”
” Abis Dessy maks pa,”
” Ooo, ya sudah hati2 di jalan ya, salam untuk Dessy ma, muah,”
” Ok pa, muah,” istriku mengakhiri pembicaraan kami.

Film yang aku tonton, adalah flim serial yang mengisahkan tentang suka duka kehidupan gladiator di jaman Roma kuno. Jadi bisa ditebak film ini penuh dengan adegan2 ML tanpa sensor, wanita2 tanpa busana, wah pokoknya jadi membuat aku horny juga. Sambil menonton ku elus2 “adekku” yang mulai mengeras. Uhh, sayang istriku gak ada nih. Mungkin karena capek atau habis mandi, mata ku gak bisa diajak kompak, dan aku pun tertidur. Tidak tahu berapa lama aku tertidur.

Perlahan mataku terbuka, aku mulai tersadar dari tidur, wah, kaget bukan main aku, ternyata Amanda sedang menonton dvd gladiator yang sedang aku tonton tadi. Seketika aku menutup mataku kembali, bingung, wah bagaimana ini, aku hanya mengenakan celana dalam, dan aku sadar kalau kepala kontolku agak tersembul (masih ngaceng rupanya), dan di sisi sofa yang lain anak tiriku yang cantik dan seksi sedang menonton film. Kapan anak ini masuk, wah rupanya aku lupa mengunci pintu apartemen. Aku masih bingung bagaimana caranya aku bangun dan memulai percakapan mengingat aku hanya memakai celana dalam dan kondisi ngaceng pula. Waduh…

Akhirnya aku putuskan untuk seolah baru bangun, dan akan secepatnya ke kamar untuk memakai celana dan kaos.
” Uuuahhh…” aku berlagak merenggangkan badan seolah baru bangun tidur.
” Ooo Manda, kapan sampai, maaf ya om ketiduran jadi gak tau,” kata ku sambil berlagak mengucek mata. Dan mengatur nafasku agar terlihat biasa.
” Udah sejam an sih om. Om Heru lupa ya kunci pintu, jadi Manda bisa masuk deh,” kata Amanda sambil melirik ke arah ku.
” Tadi Manda mau bangunin om, cuman kasian, kayaknya nyenyak banget, ya udah Manda diemin aja om,” sahut Amanda sambil tersenyum manis. Uhh anak ini kok makin cantik dan nafsuin ya. Tidak sadar aku pukul kepalaku, heh jangan mikir macem2….
” Kenapa om? Pusing,” Amanda heran melihat aku memukul kepalaku sendiri.
” Nggak, om lupa aja masih pakai celana dalam begini dan ada kamu, bentar ya om pakai celana dan baju dulu,” sahutku sambil berdiri dan mau beranjak dari sofa.
” Ya gak usah om, santai aja, Manda gak apa2 kok, ” sahut Amanda dan sangat mengejutkan aku. ” Manda tau kok, kalau disini om sama mama sering cuman pakai daleman aja, jadi santai aja om, kan Manda anak om juga…” waduh tau dari mana dia kebiasaan aku dan mamanya jika sedang berdua di apartemen.
” O iya, mama ke Bogor tadi bareng oma,” kataku memberitahu.
” Iya Manda tau kok, tadi sudah telpon mama sebelum kesini, mama bilang ada om di apartemen, makanya Manda kesini,” sahut Amanda. Ku lirik, kok sambil ngomong matanya melihat ke arah bawah, ke arah selangkangan aku, wah….. kacau nih…. Untuk menghilangkan ke grogian aku, aku berdiri dan beranjak ke arah dapur, ” Om mau buat kopi, Amanda mau dibuatkan apa?” kataku.
” Gak usah om, tadi Manda lihat di chiller ada wine setengah botol, jadi nih Manda lagi minum, gak apa2 kan om Manda minum winenya?”
” Nggak apa2 dong, kalau kurang om masih punya, tuh di chiller masih ada kan beberapa botol yang belum dibuka, buka aja ya,” jawabku sambil sibuk mengaduk aduk kopi, cukup lama untuk menghilangkan rasa grogi.
” Kok lama buat kopinya om,” wah ketauan deh. Segera aku balik badan dan membawa kopi kembali duduk di sofa. Kembali aku terkejut, ketika aku baru duduk di sofa, mendadak Amanda beranjak dari sofa di sisi kanan tv, ke arah sofa yang menghadap tv dan duduk di sebelah aku. Wah…..makin kisruh keadaan aku jadinya. ” Nonton dari samping gak enak om, Manda duduk disini gak apa2 ya om,” katanya. Aku tidak menjawab hanya mengangguk saja. Grogi abissss.

Adegan2 film sudah tidak menarik lagi bagiku, mataku memang masih tertuju ke tv, tapi pikiran ku sudah melayang layang gak karuan. Bingung harus ngapain. Bayangkan aku yang duduk hanya memakai celana dalam, dan ku tahu kalau kontol aku masih ngaceng, duduk di sebelah seorang gadis cantik seksi mulus sekali, dan hanya mengenakan hot pants serta u can see, aduhhh benar2 pikiran aku ngelantur kemana mana. Aku coba membuang pikiran2 kotor, bagaimanapun Amanda anak ku juga sekarang, meski anak tiriku. Gak boleh terjadi apa2, demikian pikirku, mencoba menghilangkan pikiran2 itu. Ku lirik sambil menonton film, sesekali Amanda memijat mijat betisnya.
” Kenapa Manda, sakit betis kamu?” tanyaku.
” Iya om, kemarin lift di kantor rusak, jadi terpaksa turun naik lewat tangga darurat,” jawab Amanda, ” Pegel banget jadinya om,”
” Oooo, ” jawabku tanpa reaksi apapun. Dan mendadak kembali Amanda mengagetkan aku.
” Om cape gak?” tanya Amanda sambil menoleh ke arahku, wah dekat sekali wajahnya ke wajah aku.
” Nggak, biasa aja, kan abis tidur,” jawabku tanpa menoleh, khawatir ketauan groginya.
” Manda mau minta tolong om pijetin betis Manda, mau gak om?” waduhhhh.
” Ooo, ok ok, sini om pijetin,” jawabku sekenanya. Sudah gak tahu harus bicara apa. Dan tanpa ba bi bu lagi, Amanda berbaring tengkurap, dan kakinya ditumpangkan di atas pahaku, celaka 15, betisnya yang mulus dan indah persis di atas kontolku yang ngaceng keras sekali. Aduhh….ketahuan deh kondisi kontol aku pastinya. Perlahan, aku mulai menyentuh betisnya, mulai memijat. Aduh mulusnya betis ini, mataku juga melirik ke arah paha dan pantatnya yang menyembul, duhhh gak tahan melihatnya. Amanda pasti terasa jika kontol aku turun naik akibat nafsu yang memenuhi pikiran ku. Karena sudah tidak konsen lagi, pijatan aku jadi berubah menjadi elusan eluasan, aku benar2 terbius dengan kemulusan betis Amanda.
” Om, kok gak mijet malah ngelus2 aja…” kata Amanda seperti mendesah. Kaget aku mendengar perkataannya, segera aku kembali memijat.
” Om, paha Manda juga dong, pegel juga om,” desah Amanda. Wah, ini sudah benar2 kacau, aku harus memijat pahanya yang indah, putih dan mulus ini? Akhirnya aku menyerah, ya terserah saja apa yang akan terjadi, aku benar2 sudah tidak tahan lagi. Segera aku memulai memijat paha indah ini, ku pijat perlahan kadang sambi mengelus, bahkan tanpa disuruh kedua pantatnya yang indah itu juga ku pijat dan kutekan perlahan, ku elus elus, bergantian.
” Ah..uhhh… enak pijetan om, aduh enak om,” desah Amanda yang kelihatannya mulai terpengaruh dengan elusan dan pijetan aku di paha dan pantatnya. Aku mulai berani. Perlahan tanganku mulai masuk dari sela2 hot pants nya, benar2 sekarang menyentuh pantatnya, mengelus dan sesekali jari2ku menyentuh lubang pantatnya. Setiap kali ku sentuh Amanda bergelinjang, dan ada kedutan2 kecil disekitar pantatnya. Kondisi Amanda ku tahu sekarang sudah sama denganku, terangsang berat. Aku makin tidak perduli lagi, dan sudah tidak malu2 untuk menyentuh mengelus paha dan pantatnya, lubang pantatnya ku usap2 dengan kedua telunjuk ku bergantian. Sesekali kutekan lubang pantatnya. Kondisi Amanda sudah terangsang berat, ” Uhhh, aaaahhh om…enak ommmm, geli enak ommm, terus ommm…” itu saja desah yang keluar dari mulutnya yang indah. Aku makin bersemangat, pikiranku hanya satu, ingin menjilat dan mengemut seluruh tubuh anak tiriku ini!!!!

Posisi Amanda masih tengkurap. Tanpa takut2 lagi aku memasukan tanganku ke depan dan membuka kancing celana hot pantsnya, Amanda diam saja, sambil terus mendesah desah. Ku turunkan hot pantsnya. Amanda tetap diam saja dengan perlakuan aku. Lampu hijauuuuuu, kataku dalam hati, uhhh benar2 aku senang sekali siang ini. Kini Amanda sudah tidak memakai apa2 lagi disekitar pangkal pahanya. Terpampang paha dan pantat yang mulus di depan ku dan siap dinikmati. Kuturunkan betisnya dari pahaku, aku beranjak ke sisi samping Amanda, berjongkok. Sudah tidak tahan, aku langsung menciumi paha Amanda, kujilati, sambil tanganku memijat mijat perlahan kedua pantatnya. Terus kujilati pahanya. ” Uhhhh uuuhhhh ahhhh ommmm enak banget om, ” desah Amanda. Jilatanku berpindah ke arah kedua pantatnya. Kujilat kuemut pantat indah ini, kugigit gigit lembut, dan kedua bongkahan pantatnya ku buka, terpampang lubang pantat yang indah, segera ku jilati lubang pantat Amanda. Sadar atau tidak, Amanda sudah merubah posisi tengkurapnya. Dia sekarang sudah sedikit menungging, dengan posisi ini aku jadi bisa melihat memek Amanda. Indah sekali, tanpa ditumbuhi bulu. Warnanya agak kemerahan. Segera aku jilati memek yang indah ini. Ku emut bibir vaginanya yang masih orisinal, bibir vagina Amanda tidak menggelambir, masih merekat erat, uhhhh benar2 bukan kejatuhan rejeki aku, tapi keruntuhan rejeki. Kujilati dan kukulum bibir vagina Amanda, pelan dengan jariku ku buka sedikit memeknya, indah sekali. Lidahku mulai menjilati didinding2 vagina Amanda, kucari klitorisnya, kuemut emut. Bergantin lubang pantatnya tak luput dari jilatanku.

Kondisi Amanda sudah tidak karuan, bergelinjang ke kiri dan ke kanan, tubuhnya tanpa bisa dicegah membuat kedutan2, ” Aduhhh ommmm, Amanda gak tahannn, terus omm, terus ommm…..”, desah Amanda. Dari kedutan2 tubuhnya yang semakin kencang, aku tahu bahwa sedikit lagi Amanda akan mencapai orgasmenya, aku makin semangat mengemut dan mengulum klitorisnya, kumasukkan lidahku ke dalam vaginannya yang sudah basah bahkan sampai menetes netes. Ku telan habis cairan vaginanya, terus kujilati kuemut, bahkan kusedot kuat2 klitoris Amanda.
” Aduh ommmm, duhhh…ahhhh…ahhhhh….ahhhhh….,” tubuh Amanda terkedut kedut kencang. Amanda mencapai orgasme pertamanya. ” Uhhh enak banget ommmm…”
Tubuh Amanda melemas, dan mendadak dia membalikkan tubuhnya sehingga posisinya menjadi terlentang. Aku berdiri dan duduk di samping sofa. Kupandang tubuh dan wajah yang indah ini, mulus, putih tanpa noda, tanpa gundukan lemak, kencang sekali, tubuh khas wanita muda. Amanda masih terpejam menikmati orgasme yang baru saja melanda dirinya. Tidak tahan melihat wajahnya yang cantik dan bibirnya yang indah, aku langsung menciumnya, kujilati seluruh wajahnya, lehernya, dan berhenti di bibirnya, kukulum dan lidahku masuk ke dalam mulutnya. Amanda bereaksi, lidahku disedot sedotnya. Kedua tangannya melingkar di leherku seolah tidak mau melepaskan kepala ku. Kami saling menjilat dan saling menyedot bibir dan mulut. Tanganku tidak tinggal diam dan masuk kedadanya yang masih tertutup bh. Menyentuh putingnya, memilin lembut, meremas lembut. Tangan kiriku berusaha membuka kaitan bh Amanda. Klik..berhasil. Sambil tetap mengulum bibirnya, kugeser ke atas kaos dan bhnya. Kini kedua teteknya yang indah dan berputing pink terpampang. Kuremas kupilin pilin putingnya. Ciuman dan jilatinku beralih ke leher mulusnya….kuisap dan kucium lembut, jilatanku turun ke arah kedua teteknya. Kini tepat di mukaku terpampang dua gunduk tetek yang indah putih mulus sekali. Seketika kuciumi kujilati dengan rakus kedua tetek indah ini bergantian. Kuemut kujilat putingnya bergantian, sesekali kugigit lembut putingnya. Amanda bangkit kembali gairahnya.
“Enakk om, terus ommm jilatin tetek Amanda. Duhhhh enakkk duhhh nikmattttnyaaa….” Amanda mendesah gak karuan. Tubuhnya melenting ke atas. Tanganku tidak mau tinggal diam. Sambil terus mengemut dan menjilat tetek Amanda, tangan ku turun ke selangkangannya. Kuremas lembut, jari2ku bermain di klitorisnya, kuusap usap, sesekali kumasukkan jariku kedalam vaginanya yang kembali sudah basah sekali. Dua jariku tengah dan manis, akhirnya masuk ke dalam vaginannya, ku dorong maju mundur perlahan dan lembut, takut Amanda merasa sakit. Aku merasa bahwa kontolku diremas remas. Ternyata Amanda sudah menurunkan celana dalamku, dan sambil mendesah desah, tangannya meremas remas kontolku, duhhh enakkk dan nikmatttt nya…. Mendadak Amanda mendorong kepalaku. ” Om berdiri deh..” katanya tersenyum manis. Aku pun berdiri, celana dalam ku sudah melorot, kontolku sudah ngaceng berdiri dengan gagahnya. Amanda mengambil posisi duduk. Dan tanpa basa basi lagi, segera kontolku itu dijilatinya, dikulum kulum, bahkan kontolku di masukkannya kedalam mulutnya, disedot sedot kuat sekali. Duhhhhh nikmatnya…. Aku sudah lupa diri, sudah lupa bahwa Amanda adalah anak tiriku…. ” Jilat terus sayang….sedot terus sayang… nikmat bangettt, duhhh aku sangat sayang kamu…” lupa sehingga aku memanggilnya dengan kata2 sayang. Amanda makin semangat, kedua bijiku dijilatnya dikulumnya. Bahkan sampai lubang anusku pun dijilatinya, aduhhhh nikmatnya. Mendadak Amanda menghentikan aktivitasnya. ” om sekarang masukkin ya burung om ke Manda…” Sebetulnya aku takut melakukan ML dengannya, takut hamil, wah bisa berabe. Melihat aku ragu2. Amanda menarik ku sehingga terduduk. Dan seketika dia duduk di atasku. Kontolku dipegangganya dan di arahkan ke vaginanya. Blesss masuk deh kontolku ke dalam vagina Amanda.
” Ahhhhh enak om, burung om gede dan keras, ” Amanda mulai bergoyang maju mundur. Kami berpelukan erat. Berciuman penuh nafsu. Kedua teteknya kuremas remas. ” Amanda pun seolah lupa kalau aku adalah bpk tirinya, dia sudah lupa menyebut aku dengan om, ” Sayang…..aku sayang banget kamu….duh jadi jatuh cinta nih…” Amanda berkata tidak terkendali. ” Sayang….peluk aku sayanggggg….” Amanda sudah benar2 lupa dipenuhi nafsu….. ” Aduh sayangggg, aku sudah gak tahannnn….nikmatttt banget sayang…..”
” Aku cinta kamu juga sayang…..” Kupeluk tubuhnya erat. Kusedot kedua teteknya yang menggelantung di hadapanku. Kujilati lehernya. Bibirnya, lidahnya semuanya tak luput dari jilatan dan emutanku. Amanda akhirnya mencapai orgasmenya, ” ahhhhhhh……ahhhhhhhh……ahhhhhhh sayangggg…….,” Aku dipeluknya erat sekali sehingga sulit bernafas. Amanda memandangku, ” Sayang belum ya…?” tanyanya, tanpa menjawab kucium bibirnya. Kujilati. ” Aku goyang lagi ya sayang, ” kembali Amanda menggoyangkan pantatnya. Kontol aku terasa seperti di remas remas di dalam liang vaginanya, nikmat sekali. Setelah 15 menit berlalu akhirnya aku tak tahan juga, ” Aku mau keluar sayang…di dalam atau di luar sayang…” kata ku sambil memeluknya.
” Didalam aja sayang….aku juga sudah gak tahannnnn… uhhhhhhh sayanggggg….” Dan tanpa bisa dicegah kamipun mencapai orgasme bersamaan.

Kami masih berpelukan dan posisi Amanda masih duduk di atas pahaku. Kupandangi wajahnya yang cantik. Kucium lembut bibirnya. Kami saling menatap. Kembali kucium lembut bibirnya. ” Aku sayang kamu…”
” Iya sayang, aku juga sangat sayang kamu….” sahut Amanda lirih. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi akibat hubungan ini. Seolah kami tidak perduli. Sekarang kami hanya ingin memanfaatkan waktu yang sangat berharga ini berdua saja. (bersambung)

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s