Gadis bernama Tessa

Pertama-tama saya ingin memperkenalkan diri, saya seorang mahasiswa sebuah universitas swasta di daerah Jakarta Barat yang terkenal banyak menghasilkan lulusan di bidang IT. Sebut saja saya Nick (nama samaran, tentu saja !!). Saya sendiri menganggap penampilan fisik saya tidaklah istimewa, biasa biasa saja, hanya saja banyak yang mengatakan kalau saya memiliki mata tajam seperti elang (beberapa teman menyebutnya mata bandit yang sedang mengincar korbannya, tak apalah :P) dengan tinggi yang rata-rata (176/71 kg). Sekarang ini saya bekerja part time di sebuah toko komputer kecil yang didirikan patungan dengan bekas teman teman SMA saya.

Cerita ini merupakan pengalaman saya bertemu dengan wanita yang memiliki tempat khusus di hati saya, sampai kapan pun juga. Bagi pembaca yang menyukai cerita ‘tembak langsung’ mungkin akan kecewa dengan cerita ini karena cukup panjang dan kurang ‘berapi-api’. Jadi bila anda merasa bosan, silakan melewatkan cerita ini, sedangkan yang ingin tetap membaca, saya ucapkan selamat membaca.

Suatu hari di bulan November, lewat tengah hari.

Hujan turun dengan derasnya dari pagi sehingga menyebabkan kemacetan di kota Jakarta yang memang biasanya macet menjadi semakin padat. Nick mengawasi keadaan sekeliling dari balik kaca jendela Feroza hijau toska berkilat yang setia menemaninya sejak SMA. Sia-sia, tirai hujan terlalu pekat ditambah lagi langit mendung sehingga tidak memungkinkan mata minus satunya melihat lebih jauh dari dua meter. Karena terburu-buru tadi kacamata Nick tertinggal di kantor. Hari ini Ia kebagian jatah untuk menanggapi complaint seorang customer di daerah Kebon Sirih.

Karena hujan tidak juga mereda, ditambah macetnya jalan dan perutnya yang mulai menjerit minta di isi maka ia mengarahkan mobilnya memasuki Wisma GKBI. Di dalam restoran Hoka-Hoka Bento yang sepi ia memandang berkeliling, lalu melangkahkan kaki menuju ke arah counter. Setelah memilih sepiring salad, sup miso, seporsi Ekkado dan segelas lemon tea, Nick menuju kasir untuk membayar pesanannya.

Ia mengantri di belakang seorang gadis berusia 20-an. Tanpa kacamata pun Nick bisa melihat betapa menariknya gadis itu. T-shirt Armani hitam ketat membungkus tubuhnya yang langsing, dipadu dengan celana jeans biru tua dan sepatu high heel bertali, menunjukkan mata kaki dan punggung kaki yang putih bersih. Kuku bersih tanpa kuteks menambah keindahan alami kakinya yang panjang dan ramping, tipe kesukaan Nick. Rambutnya yang hitam dijepit ke atas, memperlihatkan lehernya yang jenjang dengan rambut halus tenguknya.

Dari balik bahu gadis tersebut, tampak petugas kasir kebingungan mencari kembalian untuk secangkir kopi pesanan gadis tersebut yang dibayar dengan uang bergambar Bung Karno dan Bung Hatta.

Melihat kebingungan petugas kasir, Nick maju ke depan cash register.

“Sekalian saja masukkan dalam pesanan saya, mbak”.

Gadis itu memandang Nick dengan tatapan aneh, tapi akhirnya ia mengedikkan bahu dan berjalan ke arah luar pagar besi antrian.

Nick membayar pesanan-nya dan berjalan ke arah meja dekat jendela dimana gadis itu duduk.

“May I ??” tanyanya, mengisyaratkan kursi kosong di seberangnya.

Seabad rasanya Nick menunggu ketika gadis itu menatap matanya dalam-dalam, sebelum menggerakkan kepalanya ke arah kursi kosong sebagai tanda bahwa ia tidak keberatan.

“Thanks for the coffee” katanya. Suaranya jernih, ada kesan sedih yang sulit dijelaskan di dalamnya.

“No big deal” senyum Nick. “Enjoy your coffee” sambungnya.

Di luar, hujan masih saja turun dengan deras. Nick menikmati makanannya dengan suapan-suapan kecil yang tidak terburu buru, sedangkan si gadis sesekali menghirup kopinya lalu melanjutkan lamunannya. Di antara suapannya Nick memperhatikan hujan di luar gedung. Beberapa orang pengojek payung menunggu di Pintu Utama. Pikirannya kembali beralih ke hujan di luar. Tetes air hujan jatuh menimbulkan bunyi ritmik yang aneh, tapi menyenangkan. Seperti nyanyian.

“Nyanyian hujan” gumam si gadis.

Hampir saja Nick tersedak karena tepat pada saat itu ia sedang mendengarkan irama aneh menyerupai nyanyian yang ditimbulkan tetes air hujan ke jalanan aspal.

“Aneh” Nick menatap gadis tersebut dengan pandangan bertanya. “Aku baru saja memikirkan hal yang sama”.

“Aku suka hujan. Mereka seperti bernyanyi untukku” kata si gadis, pandangan mereka bertemu.

Gadis itu mengangkat kedua tangannya ke balik kepalanya untuk membetulkan jepit rambutnya. Gerakan ini membuat dadanya membusung, memperlihatkan siluet dua buah bukit yang tidak terlalu besar, namun berbentuk indah di balik bajunya. Ia melakukannya dengan bebas, seakan-akan tidak menyadari keberadaan Nick yang sedang memperhatikannya.

Nick baru sadar betapa menariknya wajah di hadapannya. Seraut wajah bertulang pipi tinggi, menimbulkan kesan anggun, dengan hidung mancung dan bibir yang merah basah. Dan matanya, belum pernah Nick begitu terpesona melihat mata seorang wanita seperti sekarang ini.

Mata gadis itu agak sipit dengan sedikit garis lengkung di ujungnya, menimbulkan kesan misterius. Ditambah lagi dengan sorot matanya yang menyiratkan kematangan yang tidak biasanya ada pada gadis seumurnya. Pun begitu, ada keceriaan dan gairah hidup yang memancar dari sinar matanya, seakan-akan mengajak orang di sekitarnya untuk tersenyum seandainya saja tidak ada secercah sorot kesedihan di sana. Begitu kontradiktif, pikir Nick. Dan sangat menarik, tambahnya dalam hati.

“Nick” katanya sambil mengulurkan tangan. Dalam hati ia menyumpah mengapa sampai lupa memperkenalkan diri sebelumnya.

“Tessa” sambutnya lembut. Seperti ada aliran listrik ketika tangan mereka bertemu, sesuatu yang baru dua kali di alami Nick selama hubungannya dengan wanita-wanita dalam hidupnya.

Setelah perkenalan tersebut, percakapan pun berjalan lancar. Ternyata Tessa memiliki wawasan yang luas sehingga enak di ajak ngobrol, layaknya mereka teman lama saja. Nick mengagumi keluwesan Tessa dalam bergaul, jelas bukan golongan remaja tanggung yang masih mentah seperti kebanyakan gadis-gadis seumuran Tessa pada umumnya. Entah mengapa, Nick merasa tertarik sekali pada gadis ini. Padahal baru kali pertama mereka bertemu.

Hujan akhirnya berhenti. Tessa menatap ke luar restoran, kegiatan di jalan mulai hidup kembali setelah matahari bersinar mengusir sisa-sisa hujan tadi.

“I gotta go, thanks for the coffee” Tessa bangkit dari kursinya. Mengulurkan tangan kepada Nick. Setiap gerakan gadis itu begitu luwes, menimbulkan desir aneh di hati Nick

“Nice to meet you, Tessa. Have a nice day” sambut Nick.

Nick masih termenung sesaat ketika menyadari Ia lupa menanyakan nomor telepon Tessa. Gadis itu sudah hampir mencapai pintu ketika dengan setengah berlari Nick mengejarnya.

“Boleh aku meneleponmu kapan-kapan ?” tanyanya.

“Sure, you can call me anytime”. Tessa menuliskan 11 digit nomor teleponnya pada selembar struk pembayaran yang disodorkan NIck. Kemudian Ia meneruskan langkahnya setelah melemparkan senyum manisnya.

Perkenalan itu menjadi awal hubungan mereka yang penuh liku, dimana tawa, tangis dan air mata akan mewarnai hubungan mereka.

*******

Suatu Hari Sabtu, 3 bulan kemudian. 3:29 pm.

Nick termenung di tempat kos-nya. Hujan turun deras di luar. Membuat ritme aneh dengan suara tetes hujan yang menimpa atap genteng dan jalanan beraspal. Ia teringat pertemuannya dengan Tessa beberapa hari yang lalu. Sudah 2 minggu Ia tidak menghubungi Tessa karena ada pekerjaan yang membuatnya sangat sibuk di kantor. Hampir tanpa berpikir Ia menyambar HP Nokia 5510 silver yang tergeletak di atas meja. Setelah ragu sesaat, akhirnya dorongan hatinya yang menang.

“Halo ?” di ujung sambungan terdengar suara lemah menyahut. Suara yang tidak akan terlupakan oleh Nick.

“Tessa, remember me ??”.

“Nick, is that you ?” setelah beberapa detik Tessa terdiam, mencoba memeras memorinya yang masih kabur, mencari siapa pemilik suara bariton yang mengganggu acara tidur siangnya.

“Yupe. How are you girl ??”.

Terdengar suara tawa gadis itu, yang terdengar begitu sexy di telinga Nick, sebelum menjawab.

“Ngantuk. Kamu kan tahu jam segini termasuk dalam jam tidur siang-ku”.

“I know, sorry to wake you up dear. But I can’t help it, i wanna hear your voice.”

Sesaat mereka berdua terdiam.

“I miss you girl” bisik Nick lembut.

“oooh Nick, I miss you too” balas Tessa pelan.

Nick tercekat. Benarkah suara Tessa bergetar tadi ?

“Nick, mau main ke sini ?? kita ngobrol sambil minum kopi”.

“Takkan ada yang bisa menghalangiku menemuimu Tess. Give me an hour ok ?”.

Terdengar lagi tawa Tessa, “nggak usah mandi dulu Nick, langsung aja ke sini”.

“Hehehehehe….ketahuan yah. OK, wait for me then”.

Setelah menutup telepon Nick meraih tas ransel yang sudah menjadi trade mark-nya sejak SMA dulu. Isinya macam-macam mulai dari baju ganti, underwear, satu stel kemeja, dasi, perlengkapan mandi, pisau cukur beserta aftershavenya, Charger, sebuah kotak plastik berisi satu set obeng mikro, pinset, senter elastis, dan tang serbaguna. Dan tak lupa sebotol Drakkar yang sudah hampir habis. Sejak SMA Nick sering harus bepergian tanpa pulang ke rumah sehingga ia selalu membawa keperluan-nya dalam ransel tersebut. Apalagi sejak Ia bekerja part timer, bertambah lagi isi ranselnya dengan satu set peralatan untuk perbaikan kecil bila dibutuhkan pelanggan sewaktu-waktu. Dengan agak tergesa
Ia melompat masuk dalam mobilnya.

Nick memacu mobilnya secepat Ia bisa dalam hujan yang masih juga turun dengan deras. Kacamata minus satunya telah berganti dengan softlens berwarna hijau tua yang biasanya hanya dipakai bila ada acara pesta.

Sampai di rumah kontrakan Tessa, setengah berlari Nick membuka gerbang. Tidak dikunci, seperti biasa. Lalu Ia menuju pintu utama dan memencet bel. Pintu terbuka dan Tessa tersenyum menyambutnya.

“Ayo masuk, sudah kutungguin dari tadi”.

Nick mengikuti Tessa menuju kamar tidurnya. Dingin. Rupanya Tessa menyalakan AC-nya walaupun hari hujan seperti ini.

Tessa menutup pintu kamar dan berbalik menghadap Nick. Entah siapa yang mulai, tahu tahu mereka sudah berpelukan erat. Nick berbisik di telinga Tessa berulang-ulang.

“Oooooh Tess, I miss you. Miss you so much”.

Hanya gumaman terdengar dari Tessa. Nafas Nick yang hangat di telinganya membuat badannya terasa menggigil.

Nick merasakan kehangatan mengaliri dirinya. Ia dapat merasakan tubuh Tessa yang lembut di dalam pelukannya. Hidungnya menangkap aroma tubuh Tessa yang merangsang. Halusnya kulit pipi Tessa bertemu dengan bibirnya. Tahu-tahu Nick mendapati dirinya ereksi. Kemaluannya menekan perut Tessa. Pastilah Tessa merasakannya sebab Ia melepaskan diri dari pelukan Nick.

“Naughty boy, what’s on your mind eh ?” Tessa tersenyum menggoda kepada Nick.

“Sorry, aku gak tau kenapa. Tahu-tahu aja berdiri” ujar Nick dengan muka sedikit merah.

Bukan hanya kali ini Nick ereksi ketika sedang bersama Tessa. Pernah ketika sedang melantai pada suatu pesta yang mereka hadiri bersama Nick juga ereksi. Waktu itu Tessa tak henti-hentinya menggoda sampai Nick salah tingkah.

“It’s okay. Tess tahu koq kamu nggak pernah kurang ajar sama Tess” katanya. Lalu ia kembali memeluk Nick lembut dan menyandarkan kepalanya di dada Nick.

“Tess……” tahu tahu jemari lentik Tessa sudah berada di bibirnya.

“Sssshhhh, it’s okay Nick. I don’t mind” Ia lalu menarik leher Nick. Perlahan bibir mereka mendekat. Nick bisa merasakan bibir Tessa yang lembut bergetar ketika mereka berciuman dengan lembut. Lidah Tessa menyapu bibir Nick, memberikan sensasi yang luar biasa. Hangat, basah, perlahan lidah mereka saling mencari, membelit, bermain dalam mulut Nick. Terdengar keluhan Nick. Ia tak dapat menahan gejolak dalam dirinya lebih lama lagi.

“I want you, please don’t torture me any longer. I want you” desah Nick di antara ciuman mereka. Tessa mulai membuka kancing kemeja Nick satu per satu.

“I want you too, Nick. I’m yours” bisik Tessa di telinga Nick.

Kemeja Nick sudah terlepas, sekarang ia bertelanjang dada. Tangan Nick menyelinap ke balik T-shirt longgar yang dikenakan Tessa. Halusnya kulit punggung Tessa di tangannya. Dengan lembut Ia melepas T-shirt longgar tersebut. Tampak olehnya dua bukit putih yang tidak terlalu besar, tapi proporsional terbungkus half-cup bra berwarna pink. Dibelainya bahu Tessa yang telanjang, Ia bisa merasakan betapa Tessa menggigil taktala belaian tangannya mencapai belahan dada yang sangat indah tersebut. Nick mulai menjelajahi lehernya dengan kecupan-kecupan lembut diringi desah tertahan dari Tessa. Tangannya meraih kebelakang punggung dan dalam sekejap dada indah itu terbebas dari belitan bra. Dinginnya AC membuat sepasang puting kecoklatan itu berdiri tegak, menantang. Dikulumnya kedua puting itu bergantian, dihisapnya dengan lembut. Terdengar Tessa mengerang tak terkendali.

Sementara itu Nick merasa tiba-tiba kaki dan pahanya dingin. Rupanya Tessa sudah berhasil membuka celana Nick dan sekarang sedang mengelus kemaluan Nick yang meronta-ronta di balik celana dalam Bodymaster Nick. Tangannya menyusup masuk dan membelai, mengelus kejantanan Nick, lalu menyusur turun ke arah anus, melewati dua buah bola yang diremasnya lembut. Nick mendesah penuh kenikmatan di tengah kegiatannya membelai seluruh tubuh bagian atas Tessa yang kini telanjang. Dengan satu gerakan tiba-tiba Tessa mendorong Nick hingga jatuh terlentang di atas ranjang. Lalu satu gerakan lagi, dan kejantanan Nick berdiri dengan gagahnya tanpa adanya penghalang.

Perlahan, Nick memeluk Tessa dan membalikkan tubuhnya sehingga kini Nick berada di atas. Nick menggeser tubuhnya turun, tangannya membelai perut Tessa yang rata, sesekali menggelitik pinggangya sehingga Tessa meronta lemah. Dikecupnya perut dan pinggang halus itu, dengan lembut di lepasnya celana pendek yang dikenakan Tessa sekaligus dengan celana dalamnya. Kini mereka berdua telanjang bulat. Nick bisa melihat rambut halus yang tumbuh di bawah pusar Tessa. Tangannya bergerak mengelus bukit berambut tersebut, lalu bergerak ke bawah, ke arah kedua bibir vagina yang bertemu membentuk tonjolan sebesar kacang tanah. Diusapnya tonjolan itu dengan gerakan memutar dan menekan. Tubuh Tessa mengejang, punggungnya terangkat dari kasur. Dari mulutnya keluar rintihan halus yang membuat Nick makin bersemangat. Dikecupnya kedua paha bagian dalam Tessa, lalu dilanjutkan ke arah liang kenkmatannya. Tangannya kembali ke arah ke dua bukit di dada Tessa, di remasnya perlahan, jemarinya bermain dengan puting yang sudah sangat tegang. Dari pusat tubuh Tessa tercium aroma khas feromone yang membuat Nick begitu terangsang. Dirasakannya vagina Tessa sudah basah. Dengan satu gerakan perlahan tanpa putus dijilatnya liang kenikmatan bagian bawah sampai ke clitoris yang sudah membesar.

“Nick, mmmmmmhhhhh……….. ohhhhhhhhh” tubuh Tessa menegang, pinggulnya berkontraksi dengan hebat. Ia mencapai orgasme pertamanya.

Nick terus membelai lembut sekujur tubuh Tessa sampai gelombang kenikmatannya mereda. Tessa lalu meraih bahu Nick, menariknya ke atas tubuhnya dan berbisik di kuping Nick.

“I want you inside of me Nick…” bisiknya lemah.

Nick berlutut di atas tubuh Tessa, siap untuk menyatukan tubuh mereka dalam gelombang kenikmatan. Tessa berbisik lagi.

“Pakai pelindung Nick, please..”.

Nick meraih dompetnya dan mengeluarkan sebungkus Durex Premium, lalu memakainya. Never leave home without it, pikir Nick lega karena masih ada sebungkus di dompetnya.

Dengan sangat perlahan Nick menindih Tessa, sebelah tangannya menopang sebagian berat badannya sendiri, dihayatinya sensasi yang nikmat ketika kejantanannya memasuki Tessa.

Pandangan mereka bertemu. Dilihatnya ekspresi wajah Tessa dalam ekstase, serasa waktu berhenti bagi mereka berdua. Nick merasakan lampu di kamar Tessa memancarkan sinar berpendar warna-warni. Suara rintihan Tessa menjadi musik indah di telinga Nick. Mereka bergerak menyatukan irama tanpa tergesa-gesa. Nick merasakan dirinya terbang tinggi…….., semakin tinggi seiring dengan nafas mereka yang memburu. Tessa pun merasakan kenikmatan yang sama. Semakin tinggi Ia melayang menuju puncak orgasmenya yang kedua. Mengerang dan merintih, Tessa bisa merasakan tubuh Nick mulai bergetar, demikian juga dengan tubuhnya. Mereka terbang semakin tinggi menembus gelombang kenikmatan, dan akhirnya menabrak awan yang mencurahkan hujan………

Tessa menjerit berbarengan dengan erangan Nick yang mencapai puncak pada saat yang hampir bersamaan.

Hening. Peluh membasahi tubuh mereka. Keduanya saling berpelukan, membelai tubuh masing-masing. Menikmati sisa-sisa orgasme yang melanda begitu hebat. Tidak perlu kata-kata. Setiap rabaan dan usapan sudah berbicara dengan sendirinya. Bersatunya tubuh dan emosi membuat mereka mengerti apa yang dirasakan masing-masing. Di luar, hujan masih turun, makin deras bahkan.

“Nick, kau ingat pertama kali kita bertemu dulu ?” Tessa memecah keheningan yang terasa indah tersebut.

“Ya, waktu itu hujan deras seperti sekarang. Aku bertemu dengan seorang wanita yang luar biasa” jawab Nick. Ia menarik selimut menutupi tubuh mereka, kemudian mengecup kening Tessa lembut.

“Kau masih bisa mendengar nyanyian hujan, Nick ?”.

“How can I forget ?? setiap kali hujan aku selalu teringat padamu”.

“Always ?” tanya Tessa manja.

“Always”.

“Kamu menyesal kita jadi seperti ini Nick ??” tanya Tessa lagi.

“Tidak Tess. Sejujurnya pernah terlintas dalam pikiranku bahwa aku memang menginginkanmu. Hanya saja aku tidak berani bertindak, takut merusak persahabatan kita. I think I fall in love…….” Nick tidak dapat menyelesaikan kalimatnya karena jari Tessa sudah menutup bibirnya dengan lembut.

Don’t say something you might regret it later, Nick”. Suara Tessa tiba-tiba terdengar sedih.

“Tess sayang kamu, dan Tess juga tau kamu sayang Tess. Tapi untuk saat ini……let us be just friend. A good friend” ucap Tessa lagi.

“Tapi….” lagi-lagi kalimat Nick tergantung di udara, Tessa menciumnya dengan lembut, penuh perasaan. Seakan-akan Ia memberikan seluruh dirinya pada Nick melalui ciuman tersebut.

“Jangan bertanya-tanya lagi, Nick. Someday, I promise you, someday you will understand why”.

bisik Tessa di telinga Nick.

Jeritan Coffee Maker membuat mereka berdua tersentak. Tessa tertawa, suaranya sudah biasa lagi. “Itu kopi yang kujanjikan tadi. Right on time, I think” senyum Tessa nakal.

Nick tersenyum melihatnya. Tessa masih bertelanjang ketika melompat dari tempat tidur menuju ke coffee maker yang terletak di meja. Sungguh, dunia terlihat lebih cerah bagi Nick bila bersama dengannya.

Sabtu, tengah hari. Workshop X-Com.

Gubrakkkkkkk!!!!! dua rim kertas kuarto mendarat di atas meja. Nick yang sedang termenung, melotot marah pada orang yang menariknya kembali ke alam nyata. Jim, sang Purchasing Manajer dari X-Com, toko komputer tempat Nick mencari tambahan uang saku, berkacak pinggang di hadapannya.

“Thinking of her, eh??”

“None of your business, Jim.”

“Emang bukan sih, tapi Boss ngomel tuh ngeliat kerjaan elo belum beres. Wake up man, kita banyak kerjaan nih.”

Nick menghela napas sebelum kembali menekuni pekerjaan yang harus diselesaikannya hari ini. Sebenarnya tidak ada bos atau karyawan di XCom. Semua yang terlibat memiliki bagian dari toko tersebut, karena modal awalnya memang berasal dari mereka sendiri. Hanya saja Ken, yang tadi disebut Boss oleh Jim, ditunjuk secara tidak resmi menjadi semacam “organizer” di kantor tersebut. Jabatan Nick sendiri, bila mengikuti apa yang tercetak di kartu namanya, adalah Customer Service. Kartu nama itu sendiri menjadi semacam lelucon bagi mereka, karena pada prakteknya sehari-hari mereka saling menggantikan tugas temannya yang berhalangan, bahkan si Boss sendiri sering turun ke lapangan bila Jim atau Nick berhalangan. Sering Jim bercanda bila ingin mencetak ulang kartu nama yang sudah habis, bahwa Ia ingin ‘menaikkan’ jabatannya sendiri menjadi boss.

Nokia di saku Nick bergetar. Dengan cepat dilepasnya obeng yang tadi digunakan untuk memasang power supply pada casing yang baru setengah diperbaiki itu. Matanya mencari nama Tessa di Layar HP-nya. Andre HP, demikian tulisan yang berkedap-kedip di layar. Dengan sedikit kecewa di jawabnya panggilan itu.

“Kenapa Dre?”

“Nick, nanti malem loe mo ikutan anak-anak ke …. nggak?”. Andre menyebut sebuah Cafe yang terletak di daerah Kuningan, tempatnya biasa menghabiskan malam, dan uang, tentunya.

“Uhhmmm…… nggak deh. Gue lagi nggak mood.”

“Susan ikut loh, gue udah bilang kalo mo ngajakin elo, makanya dia ikut. Dia kan naksir elo Nick.”

Nick menghela napas sebal. Susan. Bukan Susan yang merusak konsentrasinya setiap kali Ia mulai bekerja. Bukan dia yang setiap malam dibayangkan Nick berbaring di sampingnya. Bukan. Susan hanyalah sebuah nama tak berarti baginya.

“Bilang sorry sama Susan. Gue nggak ikut,” ucap Nick.

“Yahh…… kalo elo berubah pikiran langsung aja deh susul kita di sana, ok??”

“Ok Dre. Bye.”

“Bye.”

Ditaruhnya kembali Nokia silver itu di sakunya. Nick ingin sekali menghubungi Tessa, tapi Ia ingat bahwa tadi pagi ketika menjemputnya, Tessa sudah berpesan supaya Nick tidak menelponnya hari ini, kecuali untuk hal yang sangat penting. Nick tidak berani menelpon Tessa bila sudah dipesan begitu. Pernah sekali, Nick nekat menelpon walaupun Tessa sudah bilang bahwa Ia tidak ingin dihubungi dan akibatnya Tessa marah besar. Nick masih ingat mereka bertengkar hebat dan tidak saling berbicara selama seminggu. Akhirnya Tessa berhasil membuat Nick berjanji untuk tidak menghubunginya bila Ia tidak ingin diganggu.

Ini membuat Nick penasaran. Setelah kurang lebih 3 bulan Ia mengenal Tessa masih banyak hal yang misterius tentang gadis itu. Dari sekian banyak yang diketahuinya tentang Tessa, ada sisi gelap yang belum terungkap olehnya. Ia tahu Tessa bekerja di sebuah kantor di kawasan Sudirman sebagai Junior Accountant setelah menyelesaikan S1-nya dalam waktu 3,5 tahun. Nick juga tahu tanggal ulang tahunnya, bahwa Tessa setahun lebih tua darinya, bahwa orang tua Tessa tinggal di Bandung setelah pensiun, dan Tessa tinggal sendiri di Jakarta sejak Ia kuliah, tapi ada saat tertentu dimana Nick merasa bahwa Ia sebenarnya tidak tahu apa-apa mengenai gadis itu. Seperti saat ini misalnya, ketika kerinduannya memuncak, justru Ia tidak tahu apa yang dikerjakan Tessa siang ini.

Frustasi karena ketidakberdayaannya melawan perasaan aneh dalam dirinya setiap kali Ia memikirkan Tessa, Nick membenamkan diri dalam pekerjaanya. Bahkan ajakan makan siang dari Ken dan teriakan Jim yang mengumumkan kalau dia akan pulang hanya di jawab dengan anggukan tak perduli. Ken tahu, kalau temannya itu sedang sibuk bekerja seperti itu, jangankan tidak makan siang, bahkan dua hari tidak makan pun Nick sanggup. Ia tahu pasti, karena Nick adalah sahabatnya sejak SMA.

Jam kukuk antik di dinding kantornya berbunyi 7 kali. Menyadarkan Nick dari keasyikannya bekerja. Tinggal sedikit lagi, pikirnya. Jim bisa menyelesaikan sisanya Senin nanti. Ia beranjak menuju ke ruangan sempit berukuran 2 x 3 meter yang hampir seluruh dindingnya tertutup oleh poster bergambar Rinoa Heartily. Kantor si boss. Nick tersenyum sendiri ketika melihat koleksi terbaru Ken yang bergambar Rinoa dalam keadaan telanjang, entah dapat dari mana. Temannya itu memang terobsesi oleh Rinoa. Pernah suatu ketika Ken mengaku kalau Ia membayangkan Rinoa ketika sedang bercinta. Gila, bercinta dengan tokoh kartun, pikir Nick geli. Kursi boss kosong, tapi Ia tahu itu bukan berarti Ken tidak ada di kantornya. Nick mencari ke kolong meja dan menemukan Ken sedang tertidur di tempat favoritnya itu. Memang temannya itu punya kebiasaan dan hobi yang nyentrik, tapi Nick tahu Ia bisa diandalkan sebagai teman. Setelah meninggalkan pesan di meja, Nick melangkah keluar. Pulang.

******

Sabtu, 21:10. Kamar kos Nick.

Nick membersihkan Gillette Mach 3 nya dengan cermat, lalu membasuh bekas cukuran di mukanya dengan aftershave. Ia merasa segar setelah mandi tadi. Tapi tetap saja ada ’empty feeling’ di hatinya. Nick memeriksa HP nya. Tidak ada missed call. Tessa tidak meneleponnya. Perasaan sepi yang melanda dirinya sejak siang tadi mendadak hilang, digantikan oleh rasa marah dan kesal, Ia merasa dirinya tidak berarti bagi Tessa. Ia ingin Tessa mempercayainya, membagi semua suka dan duka yang dirasakannya, tapi Nick mendapat kesan setiap kali Ia mencoba setiap kali pula Tessa menarik dirinya menjauh, menjaga jarak. Memang resminya mereka hanya teman, tapi Nick tahu ada sesuatu yang lebih dari itu. Getar tubuh Tessa ketika Nick memeluknya, setiap ciuman penuh kepasrahan di mulutnya, desah penuh kepuasan Tessa di telinganya, Nick tidak percaya itu hanya sex semata. There must be something more than that between them, he know it for sure.

Frustasi, Nick membuka lemari bajunya dan mulai memilih baju yang akan Ia kenakan malam ini. Ia telah memutuskan untuk mengikuti ajakan Andre untuk bersenang-senag malam ini. Mungkin dengan sedikit refreshing Ia akan berhasil melupakan Tessa dari pikirannya, paling tidak untuk malam ini saja. Tak lupa digantinya kacamata minus yang sedang digunakannya dengan sepasang contact lens hijau miliknya. Kemudian ia menyelipkan sebungkus karet yang terendam larutan Nonoxynol 9 di dompetnya. Bukannya Ia merencanakan untuk berhubungan sex malam ini, hanya berjaga-jaga bila Ia sampai di ‘point of no return’, kalau menuruti istilah Jim.

Nick menyalakan mobilnya, sambil menunggu mesin mobilnya panas, Ia mencabut sebatang Mild Seven dari saku bajunya. Setelah asap rokok memasuki para-parunya Ia merasa sedikit lebih rileks. Semua kejadian yang dialaminya bersama Tessa selama 4 bulan terakhir ini berlangsung dalam kilas balik di ingatannya. Sejak Ia tidur bersama Tessa hidupnya berubah drastis, dari seorang workaholic yang ‘dingin’ tanpa perasaan menjadi seorang pencari kenikmatan yang seakan-akan tidak pernah terpuaskan. She’s good in bed, pikir Nick. Ia tahu Tessa bukan perawan ketika pertama kali tidur dengannya, tapi bukan masalah besar baginya. Ia tidak ingin menjadi munafik, berlagak seperti seorang suci padahal dirinya sendiri bergelimang dosa.

Tapi benarkah yang dicarinya hanya kenikmatan semata? Mengapa hatinya panas setiap kali ada pria yang memandang Tessa penuh nafsu? dan mengapa pula setiap kali mereka berjauhan serasa ada sebagian diri Nick yang hilang ? Nick tidak dapat menjawabnya.

Selama perjalanan Nick mencoba untuk benar-benar rileks, Ia berniat untuk tidak memikirkan Tessa malam ini. Tak lama kemudian mobil Nick memasuki tempat parkir sebuah gedung tempat Cafe yang disebutkan Andre siang tadi. Nick meraih Nokia-nya. Dicarinya nomor HP Andre, lalu Ia memijit tombol bergambar telepon hijau.

“Dre, gue udah di bawah nih. Elo tunggu di mana?”

“Langsung aja ke atas Nick, gue tunggu elo di tempat biasa.”

“OK, wait for me then.” Masih sempat di dengarnya Susan berteriak kegirangan di latar belakang sebelum hubungan terputus.

*****

Sabtu, 23:30. JJ Cafe.

Speaker berkekuatan 30.000 watt menggelegarkan Magic Carpet Ride versi remix dari Fatboy Slim. Irama house bercampur sedikit latino mengundang para pengunjung untuk menggerakkan badannya. Segera saja lantai disko yang tadinya tidak begitu ramai mendadak dipenuhi pria dan wanita yang bergoyang dengan panasnya. Nick mengamati Susan yang sedang bergoyang dengan asyik. Hmmmm, Ia harus mengakui malam itu Susan tampil sangat luar biasa.

Tank-top keperakan membungkus tubuh bagian atasnya dengan terpaksa, sekedar mencegah bagian dada yang membuat begitu banyak pria di lantai disko, yang entah disengaja atau tidak bergerak mendekati Susan, terekspose dengan bebas. Di bagian bawah, Susan mengenakan rok pendek ketat dari kulit. Entah rok tersebut dipakai terlalu ke bawah ataukah tank-top silver-nya yang dikenakan terlalu tinggi sehingga menunjukkan perut dan pinggang yang rata. Sesekali tangan Susan bergerak menggerai rambutnya yang sebahu, membuat dadanya yang sudah menonjol penuh itu meronta-ronta. Sepatu Bot setinggi betis, juga dari kulit, menonjolkan bentuk kakinya yang bagus sekaligus menambah kesan seksi dan sedikit nakal.

Nick sendiri hanya bergerak sekedarnya mengikuti irama yang menghentak lantai disko. Rupanya Susan tidak tahan melihat Nick begitu dingin. Ia bergerak semakin mendekat. Dengan ahlinya Ia mengangkat kedua lengannya yang bergerak mengikuti beat ke atas, seperti seorang penari ular Ia mulai menggeserkan tubuhnya menyentuh dada Nick. Sentuhan halus yang hanya sesekali mengenai tubuhnya itu membuat Nick terpancing untuk bergerak lebih panas. Susan menggerakkan bokongnya yang indah ke kiri kanan, sesekali dengan nakal di dorongnya pinggang ramping tersebut sehingga menyentuh kemaluan Nick. Boy, she’s really a teaser, pikirnya. Sebenarnya Susan bukanlah wanita tipe Nick. Ia lebih suka yang bertubuh tinggi langsing, dengan lekuk liku yang tidak terlalu menonjol.

Tapi apa dayanya, suasana lantai disko yang panas, setengah butir Inex yang tadi dimimumnya dengan dua gelas Long Island mulai menunjukkan pengaruhnya. Nick mulai mengikuti gerakan Susan, tubuh mereka bersentuhan berkali-kali di tengah gerakan-gerakan mereka yang semakin liar. Berpasang mata memandang mereka berdua dengan iri, terutama yang pria memandang ke Susan dengan pandangan penuh nafsu. Nick tidak memperdulikan semua itu. Mukanya terasa panas, jantung dan pelipisnya berdenyut keras, mulutnya terasa kering, pandangannya mengabur. Lampu spot-light warna warni dan lightning berpendaran membuat gerakan di sekelilingnya bagai film yang diputar dalam adegan lambat. Dilihatnya kepala Susan bergerak liar, tangannya membuat gerakan membelai buah dadanya sendiri. frame demi frame adegan tersebut terlihat dalam gerakan lambat di mata Nick. Kemudian tanpa peringatan tangan Susan meraih bahu Nick, setengah menariknya sehingga kini muka mereka berdekatan.

Ia bisa merasakan napas Susan yang hangat di pipinya, wangi Bvlgari lembut bercampur dengan aroma keringat membelai hidungnya. Halusnya kulit punggung Susan terasa bagai sutra di jemarinya. Dada Susan lembut menekan dadanya sendiri, mengalirkan kehangatan yang tak asing lagi di tubuhnya. Nick sedikit membungkuk, berbisik lembut di telinga Susan.

“Bad girl, are you trying to tease me??”

“Hmm…… I’m trying Nick, you know I want you,” bisik Susan.

“Guess you’ve made it, Sue.”

“Really??” tanya Susan penasaran. Tangan kirinya menghilang ke bawah, ke arah selangkangan Nick. Dibelainya dengan lembut tonjolan keras di balik celana Nick.

Kepala Nick terasa ringan. Musik yang keras menghentak terdengar timbul tenggelam di telinganya, serasa ada cahaya terang di otaknya. Dinikmatinya belaian tangan Susan. Ia sendiri mulai meraba punggung dan leher Susan, lalu berlanjut ke samping, ke arah payudara dan perut yang langsing menantang. Didengarnya Susan mendesah di antara musik hingar bingar. Pandangannya sayu, mulutnya setengah terbuka, merah, menantang….

“Jangan di sini, di tempatmu saja,” bisik Nick ketika Susan dengan setengah sadar berusaha membuka ikat pinggangnya.

“Uhhh….. Ok, sori gue gak sadar,” jawab Susan terengah-engah, jelas Ia sudah mabuk. Mabuk oleh minuman keras dan oleh nafsunya sendiri.

Sebenarnya Nick juga tidak lebih baik keadaannya, kejantannya terasa sakit karena tidak bisa berdiri dengan leluasa. Kepalanya makin ringan, berputaran, jantungnya masih berdenyut keras, tetapi Ia memaksakan kakinya kembali ke Bar di lantai atas untuk berpamitan dengan Andre yang berkumpul dengan teman-temannya yang lain di sebuah reserved table.

“Guys, gue cabut dulu, ada urusan nih. Biar Susan gue anterin pulang sekaligus, katanya dia kurang enak badan.”

“Elo bisa nyetir Nick?? Apa perlu gue anterin?” tawar Andre.

“It’s okay, gue cabut dulu ya, see ya all. Have fun,” salam Nick kepada mereka semua.

Terdengan sahutan dari sekelilingnya. Nick tidak tahu apakah mereka percaya dengan alasan “kurang enak badan” nya Susan, dan sejujurnya dia juga tidak perduli. Dengan langkah agak diseret, Ia bersama Susan melangkah menuju Lift. Saat itulah Ia melihatnya. Kira-kira 5 meter di depannya, menghadap ke arah lain, tampak sepasang pria wanita yang rupanya juga menunggu Lift.

Tidak mungkin salah, bahkan dalam keadaan setengah mabuk dan masih ‘high’ dengan penerangan secukupnya, Ia bisa mengenali seraut wajah yang kerap kali mengisi lamunannya. Wajah yang menemaninya dalam mimpi. Wajah yang bisa membuat hidupnya secerah mentari pagi, atau sebaliknya bisa membuat hatinya begitu sakit dan perih seperti saat sekarang ini.

Tessa tidak melihat Nick, tapi Nick bisa melihatnya dengan jelas. Seorang pria tegap berusia 30-an merangkulnya ketat, tangannya dengan kurang ajar menggerayangi payudara Tessa dari samping. Bibirnya mencuri-curi kesempatan untuk mencicipi mulusnya leher jenjang milik Tessa. Si empunya leher dan payudara itu sendiri kelihatannya menanggapi dengan agak dingin perlakuan tersebut. Pandangannya kosong, menerawang seakan-akan Ia tidak berada di sana.

Nick merasa hatinya tercabik-cabik. Wanita yang dicintainya sepenuh hati, yang dikiranya sedang sibuk menyelesaikan tugas kantornya, yang teleponnya ditunggu penuh harap oleh Nick seharian ini, ternyata sedang berada dalam pelukan pria lain. Kakinya mendadak lemas sehingga Ia terpaksa sedikit bersandar ke Susan bersamaan dengan terbukanya pintu lift. Tessa menoleh ke arahnya, mulutnya mendadak terbuka kaget, matanya membelalak seakan-akan melihat hantu. Susan menariknya masuk ke dalam lift, diikuti oleh belasan orang lain, termasuk Tessa dan pasangannya.

Di dalam lift posisi mereka memungkinkan Nick dan Tessa saling berpandangan. Nick bisa melihat kelam mata Tessa dengan jelas. Ada seribu kesedihan di sana. Sejuta tangis tanpa air mata. Herannya, tidak ada kilat marah di mata Tessa. Ia bisa melihat bahu Tessa bergetar halus, sedangkan pasangannya yang tolol itu masih saja berusaha mencium daun telinga Tessa. Nick merasakan bibirnya bergerak tanpa sadar memanggil nama Tessa tanpa suara. Matanya panas terbakar cemburu dan amarah. Pelipisnya berdenyut dengan hebat sampai Nick bisa merasakan tarikan otot wajahnya sendiri. Ia sadar tidak adil untuk marah dan cemburu kepada Tessa karena bukankah Ia pun sedang merangkul Susan sekarang ini? Tapi rasa hatinya mengalahkan semua pertimbangan tersebut. Ia masih memandang Tessa lekat-lekat. Cantiknya Ia malam ini, pikir Nick pahit. Kenyataannya, Ia selalu nampak cantik di mata Nick, bahkan dalam keadaan seperti sekarang ini.

Tessa melihat ekspresi wajah Nick. Ada kemarahan di mata Nick. Sinar matanya membayangkan sakit hatinya, seperti juga hati Tessa yang serasa disayat-sayat pisau berkarat. Tidak Nick, kau tidak mengerti, jerit Tessa dalam hati. Hatiku pun sakit, sakit sekali. Tapi aku tidak mampu menceritakannya kepadamu Nick. Maafkan aku Nick. Tessa berhasil memaksakan seulas senyum getir.

Lift sampai di lantai dasar. Pintunya membuka, kerumunan orang berdesakan keluar. Nick dan Susan keluar terakhir, berusaha agar tidak terdorong masuk kembali oleh kelompok yang hendak memasuki lift. Sesampainya di luar lift, Nick mencari bayangan Tessa, tapi tak terlihat di manapun juga siluet punggung dan bahu yang kurus itu. Nick dan Susan melangkah ke lapangan parkir, menghampiri mobil Nick.

*****

00:47, Apartemen Susan.

“Oohhhhhh………… Nick. Yeah, feels so good.”

Nick sedang menciumi leher Susan. Tangannya meremas lembut payudara Susan yang kini tinggal mengenakan celana dalamnya. Nick sendiri telah kehilangan bajunya, dan sekarang tangan Susan sedang menyelesaikan pekerjaannya membuka ikat pinggang Nick yang tadi tertunda di lantai disko. Tiba-tiba bayangan Tessa yang digerayangi oleh partnernya melintas kembali. Nick merasa amarahnya mulai naik ke ubun-ubun. Dengan sedikit kasar di dorongnya Susan sehingga terbaring di ranjang. Ditendangnya celana panjangnya yang sudah melorot sampai ke paha, sekarang Nick tinggal bercelana dalam. Susan tak mau kalah. Dengan ahli dilepaskannya celana dalam Nick, dibelainya kejantanan Nick, diremasnya pelan. Nick semakin buas, Ia bergerak ke atas tubuh Susan. Bibir mereka bertemu, saling pagut, saling gigit, lidah mereka berbelitan, air ludah mereka bercampur menjadi satu. Setelah ciuman yang panas itu bibirnya turun ke arah dua bukit yang bergetar, menunggu bibir Nick mengambil alih tugas tangan yang kini berpindah ke pinggul Susan, berusaha melepas sisa penutup tubuh yang masih menempel.

“Mmmmmppphhhh….. ohhhhhh, don’t stop Nick, ahhhhhhh…….”

“I want you NOW Nick, ahhhhhhhhh……..”

“Pleaseee…….”

Nick tidak menanggapi rintihan Susan, kini setelah segitiga pengaman Susan terlepas, bibirnya berhenti menghisap puncak kedua bukit yang memerah tersebut. Dijilatnya kedua putik itu, membuat Susan lagi-lagi merintih. Kemudian diambilnya gelas red wine yang tadi disuguhkan Susan, dengan perlahan Nick menuangkan sisa isi gelas tersebut ke belahan dada yang membusung itu, dijilatnya dengan satu jilatan panjang dan basah. Susan menggelinjang kegelian, kemudian berteriak kecil ketika cairan merah tersebut mengalir ke perut dan pinggangnya karena dengan segera Nick mengejar dengan lidahnya, seakan-akan tidak rela kalau ada setetes cairan yang terlewat. Lidah Nick akhirnya sampai ke daerah kewanitaan Susan. Daerah bukit kemaluan yang menonjol itu bersih tanpa ada rambut. Nick mengambil bantal dan mengganjalnya di bawah pinggul Susan sehingga keindahan itu kini terbuka dengan jelasnya. Dengan tangannya Nick membuka paha Susan lebih lebar, diurutnya dengan lembut pangkal paha Susan. Kemudian mulailah lidahnya menari-nari. mencari klitoris yang sudah membengkak penuh. Tidak digubrisnya erangan penuh kenikmatan yang keluar dari mulut Susan, dinikmatinya cairan kental dengan bau khas feromone bercampur red wine yang mengalir tanpa henti seiring dengan gerakan lidahnya yang kini menggelitik kedua bibir luar vagina Susan. Sesekali di sedotnya bibir tersebut, membuat Susan meronta-ronta liar penuh kepuasan.

“Nick, please, I can’t take it any longer. Get inside of me, please……… AAAAHhhhhhhhhhhhh,” tiba tiba kedua paha Susan menjepit kepala Nick dengan kuat, tangannya mengepal mencari pegangan di rambut Nick, pinggulnya terangkat tinggi, tubuhnya bergetar hebat menyambut gelombang orgasme yang menghantamnya dengan sejuta kenikmatan. Susan masih terengah-engah ketika didengarnya bungkus plastik tersobek, Nick sedang mengeluarkan karet pelindung dan mengenakannya.

“Jangan pakai Nick, I wanna feel you, the real you inside of me,” kata Susan lemah. Ia masih lemas setelah orgasmenya yang pertama, tapi rupanya Nick tidak akan memberinya kesempatan beristirahat.

Nick mengelus-ngelus sekujur tubuh Susan untuk meredakan gelombang kenikmatan yang tersisa. Ia membuang bungkusan kondom yang terbuka itu ke lantai. Kemudian dengan kasar Ia menaiki tubuh Susan, Ditariknya kedua tangan Susan, ditindihnya dengan tangannya sendiri di samping telinga Susan. Dijilatnya daun telinga Susan, dengan keras lidahnya bermain di situ, kemudian bergeser ke belakang telinga, lalu ke leher, turun ke bahu, kembali ke payudara Susan yang kini terguncang bebas. Dirasakannya kejantannya bersentuhan dengan kewanitaan Susan yang basah dan hangat. Dengan satu gerakan keras Ia mendorong dirinya memasuki Susan, bibirnya mencari bibir Susan, mencegahnya berteriak. Terasa oleh Nick betapa lidahnya di hisap kuat, lidah Susan menari di langit-langit mulutnya menimbulkan rasa geli yang nikmat. Ia mulai menggerakkan pinggulnya maju mundur, menerobos kewanitaan Susan berulang-ulang.

Pinggul Susan bergerak mengimbangi tusukan-tusukan Nick dengan otomatis. Ke kiri dan ke kanan, lalu memutar, kejantanan Nick serasa dipijat dan ditelan sekaligus. Rintihan Susan memancing gairah Nick naik semakin tinggi, dipercepatnya gerakan pinggulnya.

“ooohhh….. feels so good babe……. yeah……..”

Entah berapa lama Nick menyetubuhi Susan, menerima kenikmatan bersatunya kedua jenis kelamin itu. Susan pun merasakan hal yang sama, mulutnya menggumamkan nama Nick. Pinggulnya bergerak semakin liar. Ia bisa merasakan gelombang orgasmenya yang kedua mulai datang. Lebih nikmat dari yang pertama, seakan-akan ada sesuatu yang makin besar dalam dirinya, siap meledak sewaktu-waktu. Sementara itu Nick bergerak semakin cepat, mulutnya meracau.

“Uhhhh……. I’m cumming……, ohhhhhhhhhhhh.”

Seiring dengan itu Susan menjerit panjang, Ia dilanda orgasmenya yang kedua, lebih panjang, lebih nikmat, meledak dalam kontraksi otot-otot vaginanya yang membuat Nick mencapai orgasmenya dalam waktu yang hampir bersamaan.

“Ooooohhhhhhhh!!!” tubuh Nick menegang, kemudian ambruk, lemas, disamping tubuh Susan.

Basah oleh keringat, tangan Susan membelai dada Nick. Gemetar. Matanya membasah oleh air mata. Nick masih terdiam, menikmati belaian Susan. Kemudian disadarinya isak tertahan dari tubuh telanjang di sampingnya.

“Elo nangis Sue???” tanyanya.

Tidak ada jawaban, hanya bahu Susan yang berguncang menahan agar tidak lebih banyak air mata yang keluar. Sepi. Hanya tangis pelan Susan, ditambah dengung AC 3/4 pk di pojok ruangan yang terdengar.

Nick menghela napas. Ia membelai-belai tubuh Susan untuk menenangkannya. Ditariknya selimut menutupi tubuh mereka berdua.

“Do you love her Nick???” tanya Susan tiba-tiba, memecah keheningan.

“Siapa?” Nick tersentak mendapat pertanyaan tiba-tiba tersebut.

“Wanita yang kita temui di lift tadi, namanya Tessa?? Jangan kaget,” tambah Susan ketika dirasakannya tubuh Nick menegang.

“Walaupun setengah mabuk tapi gue masih bisa ngeliat gimana elo orang berdua liat-liatan,” kata Susan. Perih hati Nick kembali meruyak, teringat pertemuannya dengan Tessa tadi.

“Do you??” kejar Susan lagi.

“Yes. I love her very much. Sometimes it hurts me coz i know i can’t live without her,” bisik Nick pelan.

“Apa elo selalu nidurin cewe yang nggak elo suka cuma sebagai pelampiasan kekecewaan elo aja Nick??” pertanyaan Susan itu menusuk hatinya, membongkar rasa bersalah yang membuncah di hatinya.

“Elo tau Nick, gue sayang elo udah dari dulu, gue rela tidur sama elo walaupun elo gak sayang gue. Tapi malem ini elo bener-bener nyakitin gue,” Susan mengusap air mata yang kembali mengalir di sudut matanya.

“Sori kalo gue agak kasar tadi,” ucap Nick.

“Bukan itu Nick, bukan fisik gue yang sakit. Tau nggak betapa sakitnya gue begitu tau elo bercinta sama orang lain, bukan gue, barusan,” kata Susan lagi.

“Tapi…” kata kata Nick dipotong di tengah jalan.

“Elo manggil-manggil namanya tanpa sadar tadi,” potong Susan perlahan.

Seperti disambar petir rasanya. Nick termenung mendengar ucapan Susan. Betapa Ia telah menyakiti hati gadis ini. Betapa jahatnya dia terhadap Susan. Nick bergerak untuk memeluk Susan, untuk menyatakan betapa menyesalnya dia atas perbuatannya. Tetapi Susan membalikkan tubuhnya, kini punggungnya yang telanjang menghadap Nick.

“Nick, don’t…..” cegah Susan. “Tinggalin gue sendirian Nick, gue butuh waktu buat mikir,” katanya lagi.

Nick bangkit perlahan. Ia memakai kembali pakaiannya, lalu duduk di pinggir ranjang. Tangannya meraih jemari Susan.

“Sue, gue jahat sekali sama elo. I’m sorry. Please, can we……” Nick tidak melanjutkan kalimatnya. Ia berpikir apakah terlalu kejam untuk meminta Susan tetap menjadi temannya, setelah apa yang Ia perbuat malam ini. “Gue pergi Sue,” Nick akhirnya berkata. Dikecupnya kening gadis itu lembut. Sempat dilihatnya Susan memejamkan mata, sia-sia mencegah dua butir air mata mengalir keluar. Ia menganguk.

“Don’t worry about me. Kunci pintunya Nick, trus balikin besok. biar gue pake kunci cadangan.”

Pelan-pelan, Nick melangkah ke luar dari kamar Susan. Sebotol wine masih berdiri di atas meja, di sampingnya ada sebotol Black Label yang masih setengah penuh, diambilnya botol itu. Ia ingin mabuk malam ini. Di kepalanya segala pikiran bercampur aduk. Perasaannya terhadap Tessa, kejadian tadi di cafe, persetubuhannya dengan Susan, kata-kata Susan tadi. Ia ingin melupakan semuanya sejenak. Nick melangkah keluar, ke tempat parkir.

I met him that day
hey, don’t you look at me like that !!
he’s not like you’re thinking
full of thoughts and ideas
he has the most fabulous eyes I’ve ever seen

I met him that day
what’s wrong with me back then ?
why my knees shakin ?
I barely could look him in the eyes
when he took my hands

I met him that day
starting our journey together
never been like this before
the days full of laugh
when sun dancing in the sky
or nights cryin’ on my pillow
wacthing the moon bleeding

I met him that day
never thought this moment came
what should I do now ?
don’t wanna lose him
yet I’m afraid to confess

I met him that day
destiny ?
or tragedy ?

(taken from Tessa’s diary, she gave me few page of her diary that night. The night she told me everything)

Part one : TESSA

Kepalaku sakit. Seperti otakku terlempar ke sana kemari setiap kali aku menggerakaan leher. Segelas Screwdriver yang kuminum tadi masih saja menunjukkan pengaruhnya. Aku memang tidak biasa minum, hanya saja malam ini aku merasa ingin mabuk. Malam yang melelahkan, dan menyakitkan. Aku memejamkan mataku, kejadian di lift tadi kembali melintas dalam pikiranku. Ooohhh, mengapa Tuhan sedemikian kejamnya sampai Nick harus melihat aku malam ini ? Begitu banyak cafe di Jakarta, mengapa kami bertemu di cafe yang sama ?? Begitu ramai orang di sana, mengapa ia harus melihatku ?

Di sampingku duduk seorang asing. seorang yang tidak kukenal sama sekali sampai malam tadi. Seorang yang telah menikmati tubuhku malam ini. Aku merasa kotor, ingin rasanya cepat sampai ke rumah sehingga aku bisa membersihkan diriku. Di luar masih gerimis rintik-rintik sisa hujan lebat semalam. Siapa gadis yang bersama Nick tadi ?? Kekasihnya kah ? Haruskah aku marah melihatnya berdua denganmu Nick ?? Suara-suara bergema di kepalaku. Tidak Tessa, sadarlah. Memangnya siapa dirimu ?? Suara lain mengiang, mengingatkan keadaan diriku.

“Sudah hampir sampai nih, yang mana tempatmu ?” terdengar suara orang asing itu.

Mobilnya berjalan perlahan mendekati tempat kontrakanku, hanya tinggal satu gang lagi. Tidak, jangan sampai dia mengetahui tempatku.

“Di sini saja, aku ingin membeli sesuatu dulu” kataku ketika mobilnya melewati warung Mbok Sum, janda beranak satu yang merupakan langgananku kalau kehabisan sesuatu.

“Di sini ?? Apakah aman ?” keningnya berkerut mendengar permintaanku.

“Tidak apa, warung itu adalah langgananku, dan aku sudah terbiasa dengan lingkunganku” aku berkeras.

“Baiklah” ia menyerah. “Dan terima kasih untuk malam tadi”.

Aku menganguk sekilas dan menyaksikan mobilnya meluncur pergi ditelan kegelapan malam.

Aku melewati warung Mbok Sum. Bisa kulihat ia tidur di bagian dalam warungnya. Terharu aku melihatnya. Betapa berat perjuangan perempuan tua itu mencari makan di Jakarta ini. Untunglah anaknya sudah mulai bekerja sebagai loper koran, bisa diharapkan untuk membantu ibunya. Aku tidak jadi membeli permen untuk menghilangkan rasa tidak enak di mulutku. Biarlah, aku toh sudah hampir sampai, tinggal menyikat gigiku untuk itu.

Di remang malam pagar rumah kontrakanku sudah terlihat. Lalu tong sampah yang kepenuhan. Lalu, hey, tidak salahkan mataku ? Agak jauh di samping tong sampah, di bawah kerimbunan pohon akasia, sebuah mobil jip berwarna hijau parkir miring dengan satu roda di atas trotoar. Rupanya si empunya buru-buru, atau mabuk.

Aku mendekat dengan ragu-ragu. Sticker V-Kool di sisi pemgemudi itu serupa benar dengan milik seorang yang kukenal baik. Perasaanku semakin tak keruan ketika membungkuk untuk membaca nomor polisi mobil tersebut. B 24……

My God, ternyata benar dia !!! Apa yang dilakukannya pukul setengah 4 pagi di sini ?

Kuperiksa mobil tersebut. Kosong. Dengan risau kulihat sekelilingku, di bawah pohon, di kolong mobil, bahkan di selokan. Tapi tak kutemukan juga orangnya. Dengan setengah berlari aku menuju pintu pagar. Terkunci, tepat seperti ketika kutinggalkan tadi. Lalu kemana dia ? Cemas, lekas kubuka pintu pagarku. Dengan buru-buru kukunci kembali pintu pagar. Kucoba menelepon Nick dari cell-phone ku. Tiba-tiba mataku menangkap sesosok tubuh tergeletak di depan pintu rumah. Aku ingin menjerit, ketika tiba-tiba nampak nyala hijau samar dari bagian saku tubuh itu diikuti lagu Mission Impossible, tepat ketika cellphoneku mendapatkan nada dering.

“Nick !!!” aku berlutut di samping tubuh lunglai itu. Wajah Nick tampak pucat, matanya terkatup rapat. Dalam keadaan tidak sadarpun aku bisa melihat jelas gurat-gurat kesedihan di wajahnya. Karena akukah ? Ingin menangis aku rasanya. Baju dan rambutnya basah kuyup. Botol minuman keras yang sudah hampir kosong tergeletak agak jauh dari kaki Nick, ada bekas muntah di situ. Dengan sebelah tangan berusaha membuka pintu, tanganku satunya menahan kepala itu dalam pangkuanku. Pintu terbuka dengan derit tajam. Kutepuk pelan pipinya, “Nick, come on. Wake up Nick, you scared me”. Lega hatiku ketika akhirnya mata itu membuka, merah dan berair.

“Uhh…. Tess…. kau bersamanya…….. aku….. menunggumu” gumamnya kacau.

“Shhhh…… Nick, ayo bangun. Kau bisa sakit di luar” kucoba menariknya bangun.

“Aku……dia bukan….apa-apa……cuma kamu Tess”

Berdarah hatiku mendengarnya. Tidak ada yang lebih jujur daripada perkataan orang mabuk ketika menyesali sesuatu.

“Aku tidak layak untuk itu Nick, ayo bangun. Kita bicarakan nanti”.

Sedikit kupaksa, akhirnya ia berusaha berdiri. Dengan susah payah kuseret tubuh kami berdua. Bisa kurasakan berat badan Nick yang bersandar pada lenganku.

******

Entah bagaimana, aku berhasil membawanya ke kamar mandi kamarku. Kubaringkan Nick di bathtub. Kunyalakan water heaterku dan kubuka keran airnya, lalu dengan penuh perjuangan aku berhasil membuka pakaian dan celananya. Kulitnya pucat karena kedinginan. Semoga tidak terkena pnemonia, pikirku. Dengan gayung, kusendok air yang mengalir dari keran. Air hangat yang kusiramkan ke tubuhnya mulai bekerja. Berangsur-angsur rona merah menjalari tubuhnya. Aku memandikan Nick malam itu, seperti seorang bayi yang tidak berdaya, penuh kepasrahan kepada ibunya. Tuhan, betapa aku mencintainya. Kulepaskan pakaianku, lalu masuk ke dalam bathtub. Berimpitan dalam bathtub itu, kubasuh tubuhku di bawah pandangan memuja Nick yang terlihat jelas di matanya. Ia tidak berkata sepatahpun. Matanya terus mengikuti setiap gerakanku.

Setelah selesai di kamar mandi, aku memapah Nick yang sudah lebih kuat sekarang ke kamarku. Kusuruh ia berbaring di ranjangku sementara aku menyiapkan kopi panas dan dua tangkup roti selai. Yah, aku tidak suka susu, jadi tidak ada susu di rumahku. Terpaksalah, tak ada susu kopi pun jadi. Sementara menunggu coffee maker-ku bekerja, aku duduk di pinggiran ranjang. Kubelai rambutnya, wajahnya, pipinya, merasakan setiap inci wajahnya, wajah yang terkadang membuat malamku penuh air mata. Nick tidur meringkuk di balik selimut, dengan tangan kananku dipeluk erat di dadanya, tangan kiriku yang bebas bermain di wajah dan rambutnya. Wish this could last forever. Aku ingin selalu menjaganya, berada di sampingnya bila dia membutuhkanku, menjadi tempatnya menumpahkan duka dan tangis. Entahlah, mungkinkah hal itu terjadi ?? Setelah apa yang terjadi malam tadi ?? Di luar hujan kembali deras. Bisa kudengar bunyi titik air menghantam genting. Untunglah aku pulang lebih cepat, kalau tidak mungkin Nick masih di luar, kehujanan dan kedinginan menungguku.

Kubangunkan Nick ketika kopi sudah matang, setengah kupaksa akhirnya ia mau juga menghabiskan roti dan kopi yang kusiapkan untuknya. Lucu melihatnya mengatupkan mulut rapat, kepalanya menggeleng kuat ketika aku berusaha memasukkan gigitan terakhir roti selai ke mulutnya. Tentu saja akhirnya aku yang menang, Nick tidak akan sampai hati membuatku menangis. Seorang gentlemen sejati, dan seorang anak kecil yang haus belaian sayang. Akhirnya kopi dan roti habis juga. Matanya tidak merah lagi, dan sorot matanya yang kukenal baik sudah kembali. Kami berpandangan dalam diam. Aku tahu, saat ini pasti akan tiba. Moment yang selalu membuatku bermimpi buruk. Tiba-tiba aku merasa kecil, mataku menghindar tatapannya. Aku tahu, ia ingin penjelasan atas kejadian semalam. And he deserve one. Perutku tiba-tiba sakit.

“Tess, you remember when we first met ??” tanyanya memecah kesunyian.

“Clearly. Hujan, Hoka-Hoka Bento, kopi, ekkaddo, salad dan sup miso” mau tak mau aku tersenyum membayangkan pertemuan kami yang pertama.

Ia menyeringai, “Kau lupa lemon tea. Tapi bukan itu yang kumaksud. Apakah kau pernah membayangkan kita jadi seperti ini sebelumnya Tess ?”.

“I mean, resminya kita teman, but there’s so much things involved here. I love you. You love me. Why can’t we be more than friends ??” sambungnya lagi. Kali ini tidak ada senyum di wajahnya. Berbahaya.

“Cause it’s better this way Nick” jawabku.

“So you can go out with other guy ? That stupid man on elevator whose trying to touch your breast ???” terdengar suaranya naik satu oktaf. Mata Nick mulai berkilat marah.

“Nick, don’t yel at me. If you keep that tones, get out of my sight. If you want explanation, keep your voices low” jawabku tenang. Perdebatan panjang penuh dengan bentakan adalah hal terakhir yang kuinginkan. Bila harus berakhir di sini, biarlah. Aku pasrah. Aku tak bisa lagi menutupi rahasia ini, tidak terhadapnya.

Hening sejenak. Tampak Nick berusaha menguasai dirinya. Lalu ia menganguk, “Okay. Cukup fair. But I have one condition”.

“Apa ?” tanyaku.

“Sini, selimutan bareng-bareng” katanya lucu.

Aku tersenyum. Nick memang unpredictable. Sesaat lalu ia marah-marah, sekarang sudah bisa bercanda. Aku menyusup ke dalam selimut, berbaring di sebelahnya. Dengan tangan kanan aku meraih tombol lampu ruangan. Sekarang penerangan yang ada hanyalah lampu tidur kecil dengan sinar kuningnya yang lembut.

“Okay, let’s get started” kataku.

“I don’t care about your past, Tess. Only from the time we’re together. Rasanya cukup fair kalau aku berhak tahu hidupmu. You change my life since that rainy day, 6 month ago, when first i met you.” katanya tenang.

“Okay Nick. Ready ?”

Ia menganguk, maka kuceritakan semuanya.

******

Why, you run away from me ?
I’m not gonna hurt you
let me reach your heart
here’s mine
keep it for me

why you’re crying ??
people look down at you ?
a buch of hypocrite !!
to hell with them !
ssshhh baby, don’t cry
I’m here now
share the pain with me

even a sinner need love
I’m sinner, too
you and i are the same
I’ll take care of your heart
never let it breaks
won’t let it loose
please ???
will you trust me ??

Part two : NICK.

Wanita itu melepaskan sackdress hitamnya perlahan, meninggalkan sebentuk garis hitam melintang di punggungnya yang putih. Tangannya menggapai ke belakang, melepas secarik kain yang menyangga dua bukit di dadanya. Tulang belikatnya bergetar menahan dinginnya AC. Kakinya yang panjang melangkah perlahan. Di depannya, seorang pria terbaring di atas ranjang. Telanjang. Matanya memandang penuh nafsu pemandangan yang tersaji di depannya. Napasnya terengah. Panas. Nafsunya bergolak. Sang naga menggeliat. Keras. Si gadis menunduk. Rambutnya sebahu, jatuh menyembunyikan wajahnya. Tangan si pria meraih sang gadis. Ditariknya tubuh langsing itu ke bawah himpitan tubuhnya sendiri. Butiran peluh berkilauan memantulkan cahaya lampu. Mulutnya mencari sumber air kehidupan di bukit penuh pesona tersebut. Kering. Tentu saja. Kehidupan belum lagi terbentuk di rahim sang gadis. Si pria dengan rakus menghisapnya, tak perduli rintihan pedih sang gadis. Kedua tangannya meluncur ke bawah, melucuti selubung hitam yang menutupi lembah berhutan kelam. Si pria terpana, ilusi membawanya terbang tinggi. Ia buta, bukan keindahan yang tampak. Kenikmatanlah yang terbayang. Matanya tertutup oleh nafsu, pikirannya kabur terselubung kabut birahi. Sang gadis tergolek pasrah di bawah tindihannya. Sang naga menari ganas, menyelusuri hutan dan lembah, terbang menghindar di angkasa. Ketika ditemukan apa yang dicarinya, ia terhenyak, sang naga menghujani hutan dan lembah tersebut dengan lava panasnya. Sang gadis menyibakkan rambutnya yang hitam, lembut bagai sutra. Wajahnya terlihat jelas sekarang………

“Tidaaaaaaakkkkk !!!!” Aku menjerit keras. Bayangan itu kembali menghantuiku. Mengejarku bagai hantu penasaran. Aku ingin melupakannya. Ingin menghapusnya dari memoriku. Tapi aku tidak bisa. Betapapun aku ingin melupakannya, aku tidak mampu. Aku terduduk di tempat tidur, nafasku memburu. Telepon berdering di samping tempat tidurku. Kuacuhkan. Akhirnya deringan mengganggu itu berhenti. Kucabut batang Mild Seven terakhir yang tersisa di bungkusnya. Dengan tangan masih gemetar kunyalakan Zippo-ku. Kunikmati hisapan demi hisapan taktala asap penuh racun itu memasuki paru-paruku. Pikiranku melayang kembali ke dua minggu yang lalu. Ke malam di mana Tessa menceritakan kisah hidupnya kepadaku. Tessa, hatiku hancur mengingat dirinya. Betapa berat beban yang harus ditanggungnya. Haruskah aku meninggalkannya ? Kalau begitu apa bedanya aku dengan orang-orang yang membayar untuk menikmati tubuhnya ? Tidak. Bukan salahnya menjadi seorang……..ahhh, tidak tega aku menyebutkannya. Orang mengutuk wanita seperti dirinya, tapi secara munafik juga mencari-cari kaumnya sebagai pelampias nafsu. Aku mencintainya, bukan hanya tubuhnya. Seutuhnya. Dengan segala kekurangannya. Dan ia mencintaiku, teramat sangat. Ia menangis malam itu, bukan untuk dirinya, untuk diriku. Menangisi hatiku yang hancur karena dirinya. Ia memberikan dirinya untukku. Bukan hanya tubuhnya, tapi juga hatinya, jiwanya. Dan sekarang mimpi buruk itu terus mengejarku. Aku tidak rela laki-laki lain menikmati tubuh Tessa, tidak Tessa-ku. Aku harus berbuat sesuatu. Kuraih telepon di samping tempat tidurku.
Banyak hal yang harus kulakukan hari ini.

“Tidak, tidak Nick. Bukan begitu caranya. Lagipula kau pasti membutuhkannya” dari nada suaranya aku tahu Tessa tersinggung.
Bagaimanapun juga aku harus mencoba.

“Tess, bukan maksudku merendahkanmu. Tapi aku tidak ingin membayangkan kau……bersama laki-laki lain” aku mencoba membujuknya untuk menerima sejumlah uang yang kutransfer ke rekeningnya. Pendapatan rutinku tiap bulan.

“Apa perdulimu Nick??? Kau tahu aku seorang pela…..”

“Stop !!!! Aku tidak perduli siapa kau, aku hanya tahu aku mencintaimu, aku tidak rela orang lain menikmati tubuhmu. Biar aku membayarmu supaya kau tidak usah…” kata-kataku yang penuh amarah terhenti di tengah jalan ketika tamparan Tessa meledak di mukaku. Kulit mukaku pedih. Tapi tak ada artinya dibanding sakitnya hati ini. Serasa ada ribuan jarum menusuk perutku. Mata Tessa yang indah terbelalak, tangannya menutupi mulut yang mengeluarkan rintihan lirih. Aku masih terdiam mematung ketika ia mendapatkanku dalam pelukannya.

“Nick, ohh, Nick, i’m so sorry” bisiknya penuh penyesalan.

Masih kurasakan panas di mukaku. Belum reda perih di hatiku.

“Tess, jangan katakan aku tidak perduli. I love you, and i never regret it. Did you know how much it hurts me just to think you sleeping with another guy ?? I want you only for myself ” kataku pelan.

Kutatap matanya. Tuhan, akan kuberikan semua yang kumiliki agar mata itu bersinar lagi. Agar gadis mungilku tidak menderita lagi. Ia menganguk. Sebutir air mata jatuh menuruni hidungnya yang mancung.

“Baiklah Nick, aku menerimanya. Bukan sebagai bayaran atas diriku karena aku menyerahkan diri kepadamu bukan untuk uang. Untuk persahabatan kita”.

Hubunganku dengan Tessa memang aneh. Aku mencintainya. Sedangkan dari dirinya belum pernah sekalipun terucap kata yang satu itu. Ia pun berkeras hubungan kami hanyalah teman baik. Sesuai perjanjian yang kami buat, Tessa tidak lagi pergi bersama orang lain. Kini ia bekerja full time sebagai junior staff accounting di tempatnya yang lama. Aku memasukkan sejumlah uang ke rekeningnya sebagai ‘ganti’ pendapatannya yang hilang. Tak sebanding tentu saja. Namun aku bertekad untuk melepaskannya dari kehidupannya yang dulu. Dan ya, aku tidur bersamanya. Tapi bukan karena itu aku membutuhkannya. Aku membutuhkan dirinya karena ia selalu mengerti diriku. Persetan apa kata orang mengenai hubungan kami. Hanya satu kata itu yang kutunggu dari mulutnya. Sungguh penasaran aku dibuatnya. Setiap bagian tubuhku mengatakan kalau iapun mencintaiku. Mengapa begitu berat baginya untuk mengucapkan sepatah kata itu ?

*******

Aku terjaga dari tidurku. Udara pagi Megamendung yang dingin terasa menyegarkan setelah sehari-hari menghirup udara kota Jakarta yang penuh debu. Entah mengapa setiap kali pergi ke daerah gunung atau pantai, aku selalu bangun pagi. Sejak mengikuti kegiatan pecinta alam kala SMA, pagi hari di daerah yang masih alami selalu merupakan momen yang paling indah bagiku. Matahari masih malu-malu memancarkan sinarnya, tertutup oleh awan mendung kelabu, embun yang bergayut di pucuk rumput, kabut tipis yang menggantung menyusur tanah. Semuanya terasa begitu sempurna. Di sampingku terbaring Tessa-ku. Rambutnya yang hitam sebahu berantakan di atas bantal. Matanya yang indah terpejam rapat. Wajahnya begitu damai dalam tidurnya. Tak ada yang akan menyangka dibalik wajah damai itu terdapat begitu banyak kepahitan. Kurendahkan tubuhku. Kekecup lembut keningnya. Ia menggeliat. Piyama yang dikenakannya tak mampu menutupi perut dan pinggangnya yang putih. Aku tak tahan melihatnya. Kugelitik pinggang putih itu. Ia menggeliat lagi. Tangannya menarik selimut menutupi daerah yang menjadi incaran tangan nakalku. Aku tertawa. Ia menggumam tak jelas.

“Anak nakal, sini masuk kalau berani” katanya mengantuk.

Tentu saja kuladeni tantangannya. Aku menyusup masuk ke dalam selimut itu. Tanganku bersiap melanjutkan serangan ke pinggangnya. Tapi ia lebih cepat. Tahu-tahu tubuhku sudah ditindihnya. Sia-sia kedua tanganku yang dipegangnya di bawah himpitan punggungku sendiri mencoba berontak. Dengan gemas digigitnya perutku sampai aku berteriak minta ampun, barulah dilepas gigitannya itu.

Kupeluk tubuh langsing itu. Kubenamkan kepalaku di lehernya. Kurasakan kehangatan tubuhnya, begitu mengundang. Aroma tubuhnya membelai hidungku.

“Tess….”

“Hmmm…?”

“You smells good ” aku berbisik di telinganya. Ia tersenyum. Masih senyum yang sama yang mempesonaku, yang membuat hari-hariku cerah. Kupuji diriku sendiri untuk membawanya ke sini, ke villa milik keluarga Ken yang dipinjamkan kepadaku. Tessa tampak begitu bahagia di sini. Tidak tampak sekalipun sinar matanya yang keruh selama kami berada di sini.

“Did i taste good too ???” tanyanya menggoda.

“Delicious ” jawabku tak kalah nakal. Aku teringat kembali adegan semalam. Bersatunya tubuh dan hati kami. Begitu indah. Saling memberikan kenikmatan kepada partnernya. Baru pada malam tadi Tessa memperbolehkanku melakukannya tanpa pelindung. Selama ini ia selalu memaksaku menggunakannya karena takut aku tertular penyakit. Terharu aku ketika ia mengatakannya kepadaku. Kupeluk ia lebih erat. Kami berdua terdiam, menikmati ‘rasa’ pelukan tersebut. Aneh juga, bagaimana aku bisa mendeskripsikan ‘rasa’ yang abstrak itu ?

“Love you girl” bisikku di telinganya.

Seperti biasa, ia hanya tersenyum, kemudian mencium bibirku lembut.

Tiba-tiba ia bangun.

“Nick, ke jacuzzi yuk. Tess ingin mencobanya”.

Aku menganguk menyetujui. Bersama-sama kami melangkah ke halaman. Ke sebuah gazebo yang di tengahnya terdapat kolam bulat berdiameter sekitar 1,5 meter. Kolam jacuzzi. Ken telah memberitahuku di mana letak pompa air dan heaternya sehingga aku bisa mengisi dan menghangatkan airnya sendiri tanpa harus memanggil penjaga villa yang tinggal di kampung sebelah. Aku sengaja menyuruhnya pulang pada hari kedatanganku, tidak ingin kehadirannya mengganggu saat kebersamaanku dengan Tessa. Kunyalakan sebatang Mild Seven sambil menunggu penuhnya kolam itu. Sebatang rokok itu kuhisap bergantian dengan Tessa.

Akhirnya air kolam penuh juga. Kutarik lengan Tessa mendekati kolam.

“Nick, Tess ganti baju renang dulu”

“Hmm…..cuma ada kita berdua di sini. Kenapa harus pakai baju segala?”

Mukanya sedikit merah mendengarkan ajakanku. Sebelum ia berubah pikiran kutarik dia masuk ke kolam. Ternyata cukup dalam juga. Kira-kira seleher Tessa kalau ia duduk. Kulepas pakaianku yang basah kuyup. Kulempar begitu saja ke rumput. Demikian juga nasib sama dialami sisa kain yang menempel di tubuhku. Kuraih Tessa. Dalam beberapa detik tubuh atasnya tidak mengenakan apa-apa lagi. Aku berhenti sejenak, mengagumi keindahan yang terpampang di depanku. Kubenamkan mukaku di kehangatan dua bukit kecil di dadanya. Tangannya lembut mengusap kepalaku. Kulepas celana piyama yang digunakannya. Sekarang kami berdua telanjang. Kupeluk dia erat, merasakan setiap inci kulit tubuhku menempel pada tubuhnya. Angin dingin bertiup, membuat pundaknya menggigil. Kutarik dia ke bawah. Terasa kehangatan air kolam melingkupi tubuhku. Semburan air hangat dari lubang-lubang di sekeliling kolam bagai pijatan erotis yang memanjakan tubuh kami berdua. Dalam posisi duduk berdampingan, tangan nakalku kembali menyelusuri tubuhnya. Membelai, mengusap, memijat, menggelitik bagian bagian yang sensitif. Air kolam merendam tubuhnya, menyisakan bagian leher ke atas di atas air.

Tangannya menarik leherku mendekat. Bibirnya bergerak mencari bibirku, antara bersentuhan dan tidak. Menggunakan lidahnya membasahi bibirku, memancing lidahku keluar ikut bermain dengan lidahnya. Di sela-sela ciuman itu masih sempat kubisikkan betapa aku mencintainya. Kudengar rintihan lirih dari tenggorokannya. Tanpa sadar tubuhnya sudah berada dalam pangkuanku. Kurasakan berat tubuhnya pada paha atasku. Kejantananku beradu dengan bukit berambut halus miliknya. Kakinya melingkari pingganggku, tangannya mencakar punggungku. Pinggulnya bergerak, mencari posisi yang tepat agar kejantananku bisa mencapai pasangannya. Tiba-tiba hujan turun. Mula-mula hanya tetes ringan di atas rumput dan atap gazebo, kemudian bertambah deras. Kejantananku memasuki dirinya pelan-pelan. Setiap gerakan tubuhnya memberikan kenikmatan yang tak terlukiskan. Matanya setengah terpejam, alisnya berkerut menahan nikmat yang juga kuberikan kepadanya. Mulutnya mengeluarkan suara-suara rendah dari tenggorokannya. Wajah dalam ekstase. berbeda dengan semalam, kali ini gerakanku dan Tessa tidak tergesa. Ke atas, ke bawah, memutar, semua kulakukan dengan gerakan lembut. Uap air naik menutupi pandanganku, membuat sekelilingku berwarna putih susu.

Entah berapa kali aku hampir sampai ke puncak, tetapi setiap kali aku hendak mencapai orgasme gerakan kami melambat, menunda puncak kenikmatan yang menghampiri diriku. Tanpa kata-kata. Hanya erangan dan rintihan yang menjadi komunikasi kami. Heran, darimana ia tahu apa yang kumaksud dalam setiap eranganku. Dan darimana aku tahu apa yang diinginkannya hanya dengan mendengar rintihannya. Tapi itulah yang terjadi. Kilatan petir membelah langit. Kututup mulutnya dengan mulutku. Kubawa kepalanya menyelam ke bawah air. Aku tahu ia takut mendengar suara halilintar. Di dalam air mulutku bisa merasakan kepasrahan dirinya. Suara deras hujan tiba-tiba tak terdengar lagi, digantikan bunyi gelegak air yang menyembur. Dalam air seakan waktu berhenti, paru-paru kami berbagi udara yang sama, tubuhnya bergetar. Aku tahu, ia menantikan gelombang kenikmatan melanda dirinya. Demikian juga denganku. Kubuka mataku dalam air yang menggelegak, aku ingin melihat wajahnya ketika orgasme mengahantamnya. Aku sudah tidak mampu bernafas, kuberikan semua persediaan udara dalam paru-paruku kepadanya. Matanya juga terbuka, tepat ketika diriku seakan-akan meledak oleh kenikmatan. Gelegar halilintar terdengar samar dalam air. Tubuhnya mengejang dalam pelukanku. Tubuh kami masih bergerak, memompa semua kenikmatan yang datang melanda.

Seperti ikan dilemparkan ke darat, kami berdua megap-megap ketika kepala kami keluar dari air. Mengisi paru-paru kami dengan udara segar yang membawa aroma hujan. Melayang tinggi, kesadaranku belum kembali sepenuhnya. Bunyi hujan putus-putus terdengar di telingaku. Kilat putih masih sambar menyambar dalam kepalaku. Lalu hening.

“That was…..incredible” kataku terbata-bata di telinganya. Tidak ada kata yang mampu melukiskan keadaan itu dengan tepat. “Thanks”.
Ia masih terdiam. Dadanya bergerak naik turun. Hanya matanya memandangku penuh cinta. Kasihku. Aku tahu aku ingin menghabiskan sisa hidupku bersamanya. Kami akan bersama selamanya.

Part three : Epiloque.

Dear Nick,

Tess baik-baik saja di sini. Hanya sedikit kedinginan. Bagaimana denganmu ?? Jangan lupa dengan kesehatanmu. Tess akan marah sekali kalau kau sampai sakit Nick. Makan yang teratur dan kurangi rokokmu. Nick, jaga dirimu baik-baik ya.

Kau masih marah kepadaku Nick ?? Perusahaan bersedia mensponsori pendidikanku di sini Nick. Tess pergi tanpa pamit karena aku tahu bila aku bertemu denganmu mungkin sekali pikiranku akan berubah. Maafkan Tess ya Nick.

Ingat ketika kita berdua di Villa ?? It was great Nick. One the best time in my life. Kemudian ketika pulang dari villa kau bertanya apakah aku bersedia hidup denganmu selamanya. Oh Nick, bahagianya hatiku. Betapa inginnya bibir ini menjawab ya. Tess yakin kau akan membahagiakanku Nick. Tess mencintaimu, sayangku.

Kau menangis Nick ?? Jangan menangis, cintaku. Tess pun sedih harus meninggalkanmu. Tapi bukankah kaupun ingin agar Tess meninggalkan kehidupan lama Tess ?? Ini jalan keluarnya Nick. Terima kasih atas segala dukunganmu. Doakan aku berhasil Nick.

Kadang Tess berpikir, apakah kita berdua bisa bersama selalu. Tapi aku terlalu menyayangimu untuk itu. Ketika kau mengenalkan Tess pada orang tuamu mereka belum tahu siapa aku Nick. Relakah mereka membiarkanmu bersamaku ? Tess tidak ingin hubunganmu dan orang tuamu terganggu karena aku. Bagaimana bila suatu saat nanti, bila kita bersama lalu bertemu dengan orang yang pernah bersama Tess ??? Tidak Nick. Saat ini jalan hidup kita bersisian, tapi takkan pernah bertemu. Mungkin nanti Nick, suatu saat bila memang kita ditakdirkan bersama, kita akan bertemu lagi.

Aku pergi Nick, you will always in my heart. Lanjutkanlah hidupmu. Jangan lupakan Tess, sayangku…….

(penggalan e-mail dari Tessa yang kuterima tak lama setelah ia pergi. Au revoir Tess. You’ll never leave my heart)

Matahariku telah pergi. Hidupku kembali gelap. Sebagian diriku ikut hilang bersamanya. Semoga dia bahagia, dimanapun ia berada.

I don’t want to get off my bed
day by day seems the same
boring
don’t know what to do

my head aching
why my mind can’t stop shaking
dark voices seduce me
damnmit !!! get the hell out of me

images floating around
can’t tell you which is real
that ?? no, maybe this
which one ?

so dark and wide
where should I go ??

TAMAT

One response

  1. Noname

    Keren banget ceritanya. Sumpah, gw terharu.
    Sampai penasaran dibuatnya.
    Dapat di blog lain tapi cuma sepotong doang, ya gw cari2 sambungannya di Google, baru deh dapat yg ini.
    Siapa sih penulisnya? Jempol deh bwt imajinasinya.

    11/08/2012 at 00:23

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s